Sumber Api Kebakaran di Pasar Lawang Malang Berasal dari Lantai 1 Kios

Dwi Bowo Raharjo
Sumber Api Kebakaran di Pasar Lawang Malang Berasal dari Lantai 1 Kios
Kebakaran di pasar Lawang, Malang, (Beritajatim.com)

Api baru bisa dijinakan sekitar 8 jam setelah petugas mengerahkan 17 mobil pemadam.

Suara.com - Puluhan kios dan los yang berada di blok I dan F, Pasar Lawang, Malang, Jawa Timur ludes terbakar, Rabu (17/4/2019) sekitar pukul 20.00 WIB. Si jago merah baru berhasil dijinakan petugas Pemadam Kebakaran pada Kamis (18/4/2019) pukul 04.30 WIB.

Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan Penanggulangan Kebakaran (PPK) Satpol PP Kabupaten Malang, Goly Karyanto mengatakan, sebanyak 17 unit Mobil Pemadam Kebakaran (Damkar) dikerahkan untuk memadamkan kebakaran.

“Sebanyak 17 Damkar gabungan dari Kabupaten Malang, Kota Malang, Kota Batu, dan Pasuruan dikerahkan untuk memadamkan si jago merah,” kata Goly seperti diberitakan beritajatim.com - jaringan Suara.com, Kamis (18/4/2019).

Goly menerangkan, banyaknya pemilik kios dan los yang berusaha mengevakuasi barang dagangan mereka untuk mengurangi kerugian, membuat petugas susah memadamkan si jago merah.

“Kios dan los di blok I dan F ini merupakan tempat pedagang pakaian, kesat dan garmen. Semua barang yang mudah terbakar ada di blok itu,” jelasnya.

Menurutnya, sumber api berasal dari salah satu kios di tengah pasar Lawang lantai satu ini. Setelah itu api meluas dan melebar yang mengakibatkan puluhan kios dan los ikut terbakar.

“Karena lokasi kios dan los yang berdekatan membuat api mudah meluas. Apalagi fentilasi udara didalam pasar kurang. Ini juga salah satu penyebab penghambat proses pemadaman,” jelasnya.

Pedagang berusaha menyelamatkan barang jualannya saat terjadi kebakaran di pasar Lawang, Malang, Jawa Timur, Rabu (17/3/2019)malam. ANTARA FOTO/HO/H.Prabowo
Pedagang berusaha menyelamatkan barang jualannya saat terjadi kebakaran di pasar Lawang, Malang, Jawa Timur, Rabu (17/3/2019)malam. ANTARA FOTO/HO/H.Prabowo

Ia menuturkan, api lama dipadamkan karena sejumlah hydrant tidak berfungsi di dalam pasar Lawang. Jika hydrant itu fungsi kata dia, kebakaran ini tidak mungkin melaus.

“Posisi hydrant sudah bagus dan strategis. Tapi banyak yang tidak fungsi,” pungkasnya.

Akibat kejadian ini, kerugian para pedagang diperkirakan mencapai ratusan juta rupiah. Pihak Damkar dan kepolisian hingga saat ini masih terus melakukan investigasi untuk mencari tahu penyebab kebakaran.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS