Gangguan Jiwa Sejak Lahir, Bagong Dikandangkan Keluarganya

Agung Sandy Lesmana
Gangguan Jiwa Sejak Lahir, Bagong Dikandangkan Keluarganya
I Komang Bagong, pengidap gangguan jiwa yang dikurung keluarga di Bali. (istimewa).

Faktor lain yang menjadi alasan keluarga mengurungnya, karena sebelumnya Bagong sempat hilang selama satu minggu.

Suara.com - Lantaran mengalami gangguan jiwa, warga bernama I Komang Bagong terpaksa harus dikurung keluarga di area rumah Banjar Perasi Kauh, Desa Pertima, Karangasem, Bali.

Tempat isoloasi yang didiami Bagong itu mirip seperti sebuah kandang hewan. Lelaki 40 tahun yang sejak kecil mengidap gangguan jiwa itu kerap mengamuk dan menjadi alasan keluarga untuk mengurungnya.

Faktor lain yang menjadi alasan keluarga mengurungnya, karena sebelumnya Bagong sempat hilang selama satu minggu.

Hal itu disampaikan I Ketut Sukranata, adik kandung Bagong saat didatangi Wakil Ketua DPRD Karangasem, I Nengah Sumardi, Rabu (16/10/2019).

"Adik saya ini, memang sudah mengalami gangguan kejiwaan sejak lahir, kami lakukan ini agar ia tidak hilang lagi seperti kemarin disamping takut tiba-tiba mengamuk mengganggu kenyamanan warga,” kata Sukranata seperti dikutip dari Beritabali.com--jaringan Suara.com.

Sukranata juga menceritakan, kakaktersebut juga sempat menjalani perawatan di RSJ Bangli hanya saja saat menjalani proses pengobatan adiknya dipukuli oleh pasien gangguan jiwa lainnya yang diajaknya tinggal dalam satu ruangan sehingga pihak keluarga memutuskan untuk merawat Bagong di rumah saja.

Selain itu, kondisinya juga diperparah dengan mandegnya bantuan dari pemerintah yang sebelumnya sempat Kakaknya terima setiap bulannya pada saat pemerintahan mantan Bupati Karangasem, I Wayan Gredeg sebesar Rp 300 ribu setiap bulannya.

Dia mengaku tidak mengetahui secara pasti apa alasannya, sehingga bantuan tersebut tidak lagi diberikan untuk kakaknya it setelah berakhirnya kepemimpinan I Wayan Geredeg pada tahun 2014 silam.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Karangasem, I Nengah Sumardi mengaku awalnya mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa ada salah seorang warga yang mengalami gangguan kejiwaan yang terpaksa harus dikurung di dalam sebuah ruangan sempit.

Menindaklanjuti informasi tersebut, Sumardi langsung turun dengan cara datang langsung ke rumah warga seperti yang diinformasikan tersebut.

Begitu tiba disana setelah melihat kondisi Bagong seperti saat ini, Nengah Sumardi mengaku sangat prihatin.

“Kami sangat prihatin melihat kondisinya, dikurung di dalam sebuah ruangan yang benar–benar jauh dari kata layak,” kata Sumardi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS