Indeks Terpopuler News Lifestyle

Khofifah Desak Pelatih Minta Maaf, Berpesan ke Shalfa Perbanyak Zikir

Agung Sandy Lesmana Senin, 02 Desember 2019 | 18:03 WIB

Khofifah Desak Pelatih Minta Maaf, Berpesan ke Shalfa Perbanyak Zikir
Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa saat bertemu atlet Senam Artistik, Shalfa Avrila Siani. (Suara.com/Arry Saputra).

Khofifah juga berpesan kepada Shalfa untuk mendekatkan diri kepada agamanya. Dengan cara perbanyak berdoa.

SuaraJatim.id - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mendesak pelatih Atlet Senam Artistik, Shalfa Avrila Siani untuk minta maaf. Pasalnya, Shalfa yang hendak berlaga di SEA Games 2019 Filipina dipulangkan akibat melakukan tindakan indisipliner. Bahkan ia dituduh sudah tak perawan.

"Saya ingin menyampaikan kalau itu betul dilakukan pelatih dengan mendesak, jawaban atau respons tertentu, maka saya minta tolong pelatih kalau betul melakukan itu segeralah minta maaf. Saya tidak ingin ada trauma muncul bagi atlet junior seperti Shalfa ini," ucap Khofifah usai bertemu dengan Shalfa di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Senin (2/12/2019).

Khofifah menilai bahwa perlakuan pelatih Shalfa yang mengeluarkannya dari mess Pelatnas merupakan tindakan yang tak seharusnya dilakukan. Ia menyampaikan pesan kepada setiap pelatih untuk menggunakan standar terukur terkait prestasi atlet. Ia tak ingin kejadian serupa terulang kembali oleh atlet-atlet Indonesia.

"Di dalam proses pembinaan atlet, yang diukur adalah kedisiplinan, pembinaan karakter, tapi bahwa indeks prestasi menjadi indikator yang utama atlet masuk di pusat. Oleh karena itu hal-hal di luar indikator prestasi yang kemudian mempengaruhi bahkan itu dijadikan dasar pertimbangan utama sampai degradasi itu yang tidak dibenarkan," ucapnya.

Ia pun menginginkan agar para pelatih lebih berhati-hati saat menyampaikan alasan saat mencoret nama atlet dari daftar delegasi. Ia berharap pelatih menggunakan alasan prestasi sebagai alasan utama tanpa perlu ada embel-embel keperawanan dan lainnya.

"Jadi kalau karena prestasinya menurut standar record yang ada, kandidat atlet ini ndak bisa dilanjutkan, fine. Karena itu adalah kewenangan cabor. Tentu ini adalah kritik dan koreksi untuk kita semua bahwa di dunia keolahragaan kita, kita harus lakukan pembenahan supaya apa yang kita jadikan pertimbangan utama prestasi sang atlet," katanya.

Terapi Psikologi dan Diminta Banyak Berzikir

Dalam pertemuan tersebut, Khofifah ingin Shalfa mendapatkan terapi psikologi sosial untuk mengembalikan trauma yang dialaminya.

"Saya sampaikan pertama menangkan hatimu karena pasti butuh psychosocial theraphy. Social punishment itu berat, saya tadi rembukan sama Pak Airlangga ketua KONI pada dasarnya di Puslatda ada psikolognya. Sehingga psychososial theraphy penting," kata Khofifah.

Khofifah juga berpesan kepada Shalfa untuk mendekatkan diri kepada agamanya. Dengan cara perbanyak berdoa.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait