Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diduga Corona, Penumpang Cathay Pacific Dilarikan ke Rumah Sakit Jiwa SBY

Pebriansyah Ariefana Rabu, 18 Maret 2020 | 12:33 WIB

Diduga Corona, Penumpang Cathay Pacific Dilarikan ke Rumah Sakit Jiwa SBY
Ilustrasi. (Shutterstock)

Mereka orang itu saat ini menjalani karantina di Rumah Sakit Jiwa Menur Surabaya.

SuaraJatim.id - Satu penumpang pesawat Cathay Pacific penerbangan dari Hongkong - Surabaya tengah di isolasi di RSU dr Soetomo Surabaya. Status penumpang tersebut dalam kategori Pasien Dalam Pengawasan (PDP).

Kekinian, pesawat yang membawa penumpang sebanyak 75 orang ini 19 di antaranya pernah melakukan kontak dengan 1 penumpang yang PDP tersebut. Mereka orang itu saat ini menjalani karantina di Rumah Sakit Jiwa Menur Surabaya.

Kepala KKP Kelas I Surabaya dr M Budi Hidayat mengatakan 19 orang akan dikarantina dan menjalani observasi di rumah sakit tersebut selama 14 hari.

"Sekarang posisinya di Rumah Sakit Jiwa Menur, langsung dilarikan ke menur karena memang itu di fasilitasi oleh Pemprov. Yang PDP ke Soetomo, yang di Menur di observasi di karantina," jelas Budi saat dihubungi kontributor SuaraJatim.id, Rabu (18/3/2020).

Sementara untuk pesawat Cathay Pacific yang sempat tertahan di Bandara Internasional Juanda Sidoarjo sudah kembali menuju Hongkong. Kembalinya pesawat tersebut setelah dilakukan penyemprotan desinfektan.

"Pesawatnya langsung kembali tapi sebelum kembali dilakukan penyemprotan disinfeksi, lupa jam berapa yang jelas malam, dua jam atau tiga jam baru selesai," kata dia.

Untuk sisa penumpang sebanyak 55 orang lanjut Budi, akan menjalani observasi secara mandiri di tempat tinggalnya. 55 orang tersebut sudah termasuk kru dari pesawat.

"Kru pesawat dan lainnya disilahkan pulang, sebanyak 55 orang itu sisanya observasi diri sendiri di rumah di karantina, kru dikasih imbauan untuk waspada juga," tandasnya.

Sebelumnya, Sebelumnya, Pesawat CX 779 Cathay Pacific penerbangan dari Hongkong-Surabaya tertahan di Bandara Internasional Juanda. Pesawat itu dikabarkan membawa penumpang yang sakit. Penumpang yang sakit tersebut mengalami gejala awal seperti terjangkit virus corona atau Covid-19.

Pesawat itu membawa penumpang sebanyak 75 orang. 20 orang diantaranya 19 kontak erat dan 1 sisanya sakit.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait