Ramayana Gresik Tunggu Kepastian Pemeriksaan Pengunjungnya Usai Rapid Test

Pebriansyah Ariefana
Ramayana Gresik Tunggu Kepastian Pemeriksaan Pengunjungnya Usai Rapid Test
Ramayana Gresik (Suara.com/Amin)

Pihak manajemen pun menyatakan jika reaktif rapid test belum tentu positif corona.

SuaraJatim.id - Manajemen Ramayana Gresik menunggu kepastian Dinas Kesehatan tentang hasil pemeriksaan pengunjung dan karyawannya yang dinyataan positif corona atau reaktif setelah rapid test. Pihak manajemen pun menyatakan jika reaktif rapid test belum tentu positif corona.

Rapid test merupakan metode skrining awal untuk mendeteksi antibodi, yaitu IgM dan IgG, yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan virus Corona. Antibodi ini akan dibentuk oleh tubuh bila ada paparan virus Corona. Bila antibodi ini terdeteksi di dalam tubuh seseorang, artinya tubuh orang tersebut pernah terpapar atau dimasuki oleh virus Corona.

Rapid test di Ramayana Gresik digelar oleh Tim Gugus Tugas Gresik kemarin pada (17/5/2020) kemarin. Untuk pemeriksaan lanjutan, orang yang positif corona berdasar rapid test harus menjalankan tes swab . Selain itu mengisolasi diri selama 14 hari.

“Belum bisa dikatakan positif, karena rapid tes itu hanya testimoni awal untuk melihat gejala. Apalagi tingkat keakuratan rapid test hanya 60 persen. Kami tunggu pengumuman lanjutan dari pemerintah dia positif atau negatif,” kata Store Manager Ramayana Gresik, Beni Arianto saat ditemui SuaraJatim.id di ruangannya, Senin (18/5/2020).

Selain itu dia juga menyebut, dua orang yang dinyatakan reaktif itu satu di antaranya pengunjung dan satunya lagi pegawai mal. Dia memastikan pegawai tersebut sudah menjalankan isolasi mandiri selama 14 hari, sesuai anjuran pemerintah.

Sebelumnya, Sekretaris Tim Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Gresik Tursilo menuturkan, setelah mengetahui adanya lonjakan pengunjung di setiap pusat perbelanjaan, pihaknya langsung menggelar rapid test di tempat. Dalam operasi tersebut ada dua orang yang dinyatakan reaktif virus corona.

“Ada dua orang yang dinyatakan reaktif virus corona, satu dari pengunjung mal dan satunya lagi dari pegawai mall. Selanjutnya mereka akan ditangani oleh pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) Gresik dan akan dilakukan isolasi mandiri,” kata Tursilo.

Pihaknya juga menyinggung soal pelanggaran yang dilakukan oleh pihak Ramayana. Semestinya sesuai aturan, seluruh pusat perberlanjaan boleh membuka pelayanan pada pukul 12.00 WIB hingga 20.00 WIB.

Namun di lapangan, faktanya aturan itu tidak dilakukan. Pihak mall karena melihat pengunjungnya membludak malah membuka pelayanan pada pukul 09.00 WIB. Dalam hal ini, Tim Gugus Tugas akan memberikan saksi jika manajemen mall tidak menghiraukan.

“Ini teguran lisan dan tulis. Tapi kalau diteruskan sanksinya bisa pencabutan izin usaha. Apalagi dalam aturan pencegahan virus corona yang boleh tetap buka adalah toko yang menjual makanan. Namun di sini hanya menjual pakaian yang tingkat kebutuhannya masih bisa ditunda,” paparnya.

Kontributor : Amin Alamsyah

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS