Khofifah Angkat Bicara Soal Polemik Mobil Lab PCR yang Bikin Emosi Risma

Bangun Santoso
Khofifah Angkat Bicara Soal Polemik Mobil Lab PCR yang Bikin Emosi Risma
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. (Suara.com/Arry Saputra)

Gubernur Khofifah mengungkap alasan mobil lab PCR yang memantik emosi Wali Kota Risma dioperasikan di Lamongan dan Tulungagung

SuaraJatim.id - Mobil laboratorium PCR bantuan dari BNPB akhirnya beroperasi di Surabaya pada Sabtu (30/5/2020). Kendati sudah beroperasi di Kota Pahlawan, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa masih membahasnya.

Ia angkat bicara mengenai polemik mobil lab PCR yang sempat membuat Wali Kota Tri Rismaharini marah besar lewat telepon yang terekam dalam sebuah video. Khofifah mengungkap alasan mobil lab PCR dioperasikan ke Lamongan dan Tulungagung terlebih dahulu ketimbang Kota Surabaya.

Khofifah mengatakan, mobil laboraturium PCR dioperasikan di luar Surabaya pada 29 Mei 2020 tersebut lantaran banyaknya kasus PDP yang meninggal sebelum dilakukan tes swab. Di mana menurut data, di Tulungagung tercatat ada sebanyak 593 orang. Jumlah tersebut terbanyak kedua setelah Surabaya.

"Angka kematian PDP di daerah tersebut sebanyak 175 orang. Itu sudah meninggal tapi belum sempat dites, keburu meninggal," ujar Khofifah saat konferensi pers di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Sabtu (30/5/2020) malam.

Sementara untuk Sidoarjo, hanya memiliki kapasitas tes swab atau PCR sebanyak 16 spesimen per harinya. Sedangkan jumlah pasien positif di wilayah tersebut terbanyak kedua setelah Surabaya dengan total kumulatif 632 orang.

"Pasti sangat jauh dari apa yang diharapkan untuk memberikan percepatan penanganan Covid-19," katanya.

Informasi yang dihimpun di Lamongan, diketahui hanya memiliki alat tes berupa Te Cepat Molekuler (TCM) yang perharinya hanya bisa melakukan tes sebanyak 12 spesimen saja.

Khofifah menyebutkan, di Surabaya memiliki tujuh laboratorium besar untuk melakukan tes swab. Meski di Institute of Tropical Disease (ITD) Universitas Airlangga sedang gangguan tak bisa melakukan tes, enam laboratorium sisanya yakni di RSU dr Soetomo, RS Premier Surabaya, RS National Hospital, Balai Besar Laboratorium Kesehatan (BBLK) Surabaya, dan Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) Surabaya masih bisa melakukan tes swab.

Menurutnya jika keenam laboratorium yang masih bisa beroperasi bisa dimaksimalkan, maka sebetulnya bisa membantu penanganan Covid-19 di Surabaya.

"Jadi kalau ini dimaksimalkan sesungguhnya ini akan bisa memberikan percepatan konfirmasi dari spesimen yang di PCR tes," kata Khofifah.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS