Makin Banyak Medis Positif Corona, IGD RSUD Ngudi Waluyo Blitar Ditutup

Pebriansyah Ariefana
Makin Banyak Medis Positif Corona, IGD RSUD Ngudi Waluyo Blitar Ditutup
Tes virus corona di Jakarta (Antara)

Jumlah itu masih akan terus bertambah.

SuaraJatim.id - IGD Rumah Sakit Umum Daerah Ngudi Waluyo Blitar ditutup karena jumlah tenaga medis positif COVID-19 terus bertambah. Sebelumnya ruang bedah di RS itu pun ditutup karena hal yang sama.

Direktur RSUD Ngudi Waluyo Blitar, Woro Endah Utami mengatakan sejauh ini, sudah ada 30 nakes yang terkonfirmasi positif virus corona. Ia memperkirakan jumlah itu masih akan terus bertambah.

"Ditutup selama 3 hari. Senin sudah buka lagi," kata Woro saat dihubungi, Kamis (23/7/2020).

Dengan ditutupnya ruang IGD, maka pelayanan yang bersifat darurat semisal kecelakaan akan dialihkan ke RS swasta. Sementara untuk pelayanan umum lainnya masih tetap berjalan seperti biasanya.

"Sementara nggak menerima (pasien IGD). Nanti kita alihkan ke rumah sakit sekitar dulu, kita koordinasi," ujarnya.

Woro menuturkan dari 30 nakes dan pegawai RSUD Ngudi Waluyo yang terkonfirmasi COVID-19 terdiri atas 5 dokter, 14 perawat dan 11 tenaga administrasi. Perkiraan penambahan ini bisa terus terjadi karena proses traccing kontak erat dengan para pasien terus dilakukan.

Woro menjelaskan traccing dilakukan menyeluruh di internal RSUD Ngudi Waluyo. Sedangkan untuk traccing keluarga telah disampaikan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar. Seluruh pegawai rumah sakit, lanjut Woro, akan terus ditraccing dan diswab.

"Sudah saya dicaci masyarakat nggak papa, karena tujuan saya baik. Karena kalau mau jujur swab itu dilakukan, tidak hanya di rumah sakit saya saja kan. Saya ndak masalah yang penting daya akan betul-betul mengejar sampai di mana virus itu," tegasnya.

Sebelumnya 21 nakes dan pegawai RSUD Ngudi Waluyo Blitar terkonfirmasi COVID-19 usai tertular dari komunitas gowes internal rumah sakit. Awalnya ada 65 orang yang ditraccing dengan hasil 21 diantaranya konfirmasi corona. Imbasnya, pelayanan di ruang bedah ditutup sementara waktu.

Traccing terus dilanjutkan hingga masuk ke pelayanan Hemodialisa dan pelayanan lain. Hasilnya ada 9 tambahan warga rumah sakit yang berstatus konfirmasi yang berimbas pada penutupan layanan IGD.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS