Indeks Terpopuler News Lifestyle

Detik-detik Geng Motor Serang Massa FPI Saat Pasang Spanduk Rizieq Shihab

Bangun Santoso Selasa, 04 Agustus 2020 | 05:14 WIB

Detik-detik Geng Motor Serang Massa FPI Saat Pasang Spanduk Rizieq Shihab
Massa FPI diserang geng motor saat memasang spanduk Habib Rizieq Shihab di Jalan Raya Wahid Hasyim, Cipondoh, Kota Tangerang. Jumlah penyerang itu puluhan orang. (SinarLampung)

Sambil teriakan takbir, warga dan massa FPI tak gentar, mereka melawan geng motor yang datang menyerang

SuaraJatim.id - Peristiwa penyerangan oleh sekelompok geng motor menimpa massa Front Pembela Islam atau FPI saat memasang spanduk Habib Rizieq Shihab pada Minggu (2/8/2020) dini hari sekitar pukul 02.00 WIB. Insiden itu terjadi di Jalan Raya Wahid Hasyim, Cipondoh, Kota Tangerang, Banten.

Dari informasi yang diperoleh, para penyerang tiba-tiba datang menggunakan sepeda motor dan menyerang sembari berteriak dan mengacungkan senjata tajam.

Insiden penyerangan itu tepatnya terjadi di depan gang Haji Ba'an, Kelurahan Poris Plawad Indah, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang.

Aksi puluhan orang mengendarai motor dan mengacung senjata tajam itu terhenti saat warga bersama massa FPI tidak mundur dan bertahan sembari meneriakan takbir.

Belum diketahui secara pasti, apa motif dan dari mana sekelompok massa bermotor itu datang menyerang.

Informasinya, puluhan massa bermotor dengan jumlah lebih dari 50 orang lengkap dengan senjata tajam itu datang dari arah Danau Cipondoh lalu menyerang warga secara tiba-tiba yang kebetulan malam itu bergabung dengan Ormas FPI Cipondoh.

“Semua terjadi secara tiba-tiba, kami juga tidak tahu kenapa mereka hendak menyerang kami, toh kami di sini cuma memasang banner Imam Besar (Habib Rizieq) kami aja. Jumlah motor mereka diperkirakan lebih dari 30 unit dengan jumlah penumpang lebih dari 50 orang lengkap dengan sajam datang dari arah Danau Cipondoh. Sedangkan kami di sini awalnya hanya berjumlah 8 orang,” kata Habib Muchdor Baraqbah, yang kerap disapa Habib Adong.

Menurut Habib Adong, para pengendara motor itu mengacung-acungkan golok. Lalu warga melawan dengan teriakan takbir.

“Saat mereka menyerang kami dengan mengacung-acungkan sajam yang sudah mereka bawa, kami lawan dengan meneriakkan kalimat takbir (Allahu Akbar). Setelah mendengar lengkingan kalimat takbir spontan mereka mundur dan kabur ke arah Danau Cipondoh,” ungkapnya.

Anggota FPI Cipondoh Bidang Hisbah Ustadz Agus menyatakan dirinya juga memberikan kesaksian dengan mengatakan Jalan ini termasuk titik rawan tawuran para geng motor yang kerap kali meresahkan masyarakat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait