Indeks Terpopuler News Lifestyle

4 Mahasiswa ITS Surabaya Ciptakan Alat Pendeteksi Pasien Positif Corona

Pebriansyah Ariefana Selasa, 04 Agustus 2020 | 19:13 WIB

4 Mahasiswa ITS Surabaya Ciptakan Alat Pendeteksi Pasien Positif Corona
Empat mahasiswa teknik dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (ITS) menciptakan alat pendeteksi pasien positif corona. (beritajatim.com)

Alat itu bisa memberi tahu pasien positif corona, orang dalam pemantauan sampai pasien dalam pemantauan COVID-19.

SuaraJatim.id - Empat mahasiswa teknik dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (ITS) menciptakan alat pendeteksi pasien positif corona. Alat itu bisa memberi tahu pasien positif corona, orang dalam pemantauan sampai pasien dalam pemantauan COVID-19.

Alat ini bisa untuk mencegah pasien COVID-19 kabur. Penciptanya adalah Akbar Suwandana, Alvin Cahya Adi Perdana, Tahta Anugrah Wibowo, dan Gita Marcella Khoirun Nissa.

Keempatnya merupakan mahasiswa Departemen Teknik Instrumentasi angkatan 2017 (Akbar dan Alvin) dan angkatan 2018 (Tahta dan Gita).

Tergabung dalam Tim GATA, mereka berhasil membuat alat monitoring untuk mendeteksi pasien Covid-19 yang dinamakan Ramones.

Akbar Suwandana selaku ketua tim mengatakan bahwa dengan alat yang diberi nama Ramones teesebut dinilai mampu mendeteksi Orang Dalam Pengawasan (ODP), Pasien Dalam Pengawasan (PDP), Orang Tanpa Gejala (OTG), dan pasien positif Covid-19. Berdasarkan hal tersebut, Ramones rencananya akan diletakkan di tempat-tempat umum seperti mall, sarana pendidikan, pintu keluar masuk desa, dan tempat umum lainnya.

“Karena di sini (tempat-tempat tersebut, red) merupakan tempat penularan yang paling sering terjadi,” katanya seperti dilansir beritajatim.com.

Mahasiswa yang kerap disapa Dana ini menjelaskan, pengunjung yang ingin masuk akan berdiri di titik pengukuran.

Setelah itu, secara otomatis sensor dari alat ini akan langsung bekerja, mulai dari mengukur ketinggian, mendeteksi wajah, hingga mengukur suhu tubuh pengunjung.

“Input dari semua sensor ini akan dimasukkan ke dalam database yg telah terhubung dengan database Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Covid-19,” jelasnya.

Dana melanjutkan, data yang masuk akan langsung dicocokan dengan database milik BNPB Covid-19. Data yang cocok membuat alat akan memunculkan notifikasi di layar pengawas melalui monitor.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait