facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Publik Menanti Debat Henry Subiakto vs Airlangga Pribadi, Unair vs Unair

Muhammad Taufiq Selasa, 13 Oktober 2020 | 17:27 WIB

Publik Menanti Debat Henry Subiakto vs Airlangga Pribadi, Unair vs Unair
Kicauan Henry Subiakto Sebut Intelektual Tak Seharusnya Demo Turun Ke Jalan (Twitter/@Henrysubiakto).

"Bagaimana kalau kita diskusi Pak Henri Subiakto guru saya yang saya hormati."

SuaraJatim.id - Baru-baru ini jagat media sosial gaduh lantaran cuitan Staf Ahli Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Profesor Henry Subiakto. Dosen Universitas Airlangga (Unair) Surabaya ini belakangan jadi kontroversial lantaran statusnya tentang demo buruh.

Melalui akun Twitternya @henrysubiakto, ia mengkotak-kotakkan antara kaum buruh dan kaum intelektual dalam menjalankan perannya di dinamika sosial politik.

"Buruh demo itu logis, karena kekuatan utama mereka memang disitu bukan di argumentasi. Tapi kalau ngaku intelektual ikut demo seperti buruh, berarti mereka lemah dalam argumentasi, dan enggan adu dalil dan konsep di MK. Lebih senang atau menikmati budaya grudak-gruduk," kata Henry, Senin (12/10/2020).

Kicauan Henry Subiakto Sebut Intelektual Tak Seharusnya Demo Turun Ke Jalan (Twitter/@Henrysubiakto).
Kicauan Henry Subiakto Sebut Intelektual Tak Seharusnya Demo Turun Ke Jalan (Twitter/@Henrysubiakto).

Tidak butuh waktu lama, ribuan komentar warganet langsung mendarat di kolom komentar kicauan Henry tersebut. Salah satu komentar datang dari intelektual Nahdhatul Ulama (NU) Ulil Abshar Abdalla yang memukul balik pandangan Henry.

Baca Juga: Temui Pendemo, Edy Rahmayadi: Apa Itu Omnibus Law Saya Juga Belum Tahu!

"Seorang profesor bernama Henry Subiakto membangun narasi keliru. Dia mengatakan: kaum intelektual seperti mahasiswa tak layak ikut demo. Kekuatan mahasiswa adalah argumen, bukan "gradak-gruduk" ikut demo seperti demo (buruh-red). Profesor ini tak ngerti sejarah kaum intelektual," kata Ulil.

Setelah itu giliran Dosen Unair Airlangga Pribadi yang mengkritik cuitan tersebut. Henry dan Airlangga sama-sama dikenal sebagai dosen di Unair. Airlangga menantang diskusi atau debat Henry.

Tantangan debat terbuka Airlangga Pribadi, dosen Unair Surabaya (Foto: Facebook)
Tantangan debat terbuka Airlangga Pribadi, dosen Unair Surabaya (Foto: Facebook)

Airlangga menulis komentar di akun Facebook Henry Subiakto. "Bagaimana kalau kita diskusi Pak Henri Subiakto guru saya yang saya hormati. Kita tentukan dengan tempat dan waktunya sesuai dengan jadwal agenda kita masing2. Tema kita tentukan bersama. Salam hormat."

Di akun Facebook pribadinya, Airlangga terang-terangan melontarkan tantangan debatnya ini. "Prof Henri Subiakto guru yang saya hormati, ayo kita jernihkan suasana dengan berdebat dalam isu peran intelektual, UU Cipta Kerja dan demokrasi Indonesia. Salam hormat dari mahasiswamu."

Tantangan ini segera menuai respon netizen. Misalnya pemilik akun Facebook Hendraven 'john' Saragih yang menulis begini: "Siap menyimak, sesama intelektual, satu almamater berdebat secara jernih persoalan UU cipta lapangan kerja. Seorang terpelajar, harus adil sejak dalam pikira."

Baca Juga: Kecewa dengan Aksi Anarkis, Warga Kartasura Pasang Poster Perdamaian

Lalu akun Facebook Iwan Cahyono berkomentar seperti ini: "Dialektika semacam ini yg ditunggu...jujur berani dan bermoral....siapa yg masih menggunakan hati nurani dan akal sehatnya???"

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait