alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

4 Pebisnis Bagikan Kiat Wirausaha Kala Pandemi, Apa Saja?

Vania Rossa Jum'at, 30 Oktober 2020 | 09:10 WIB

4 Pebisnis Bagikan Kiat Wirausaha Kala Pandemi, Apa Saja?
Webinar Ubah Krisis Jadi Peluang: Kiat Wirausaha Kala Pandemi. (Suara.com)

Pandemi Empat pengusaha akan berbagi kiat memulai dan menjalankan bisnis di tengah krisis akibat pandemi melalui webinar pada Jumat (30/10/2020) pukul 14.00.

SuaraJatim.id - Pandemi bikin banyak orang terpuruk. Tapi, bukan berarti Anda tak bisa bangkit kembali. Saatnya mengubah krisis menjadi peluang. Di sekitar kita, banyak orang yang berhasil melihat celah dari krisis akibat pandemi Covid-19 ini. Ada yantiap bulang banting setir menjadi pengusaha setelah sebelumnya terbiasa menikmati gaji rutin setiap bulan, ada pula yang kembali bangkit dari 'mati suri' ketika usahanya terhantam pandemi. Ya, situasi ini memang memaksa setiap orang untuk berjuang untuk bertahan dari segala kesulitan. Salah satunya dengan berwirausaha. Tapi, mungkinkah melakukan wirausaha kala pandemi?

Wirausaha kala pandemi memang bukan hal yang mudah. Bahkan bagi para pemain lama, mulai dari usaha berskala besar, UMKM, hingga kuliner pinggir jalan, pandemi telah memberi dampak luar biasa. Pandemi membuat mereka harus memikul beban operasional yang berat tanpa didukung pemasukan yang seimbang.

Namun, selalu ada celah di tengah keterpurukan. Tak sedikit orang yang jeli melihat peluang di balik krisis. Salah satunya adalah Annisa R. Amalia, seorang dokter gigi anak yang kini banting setir jualanan donat.

Pandemi Covid-19 membuat jadwal praktiknya sebagai dokter gigi jadi terbatas. Akhirnya, untuk menjaga pemasukan keluarga, ia mengajak ibunya untuk memulai usaha jualan donat frozen.

Berawal dari membuat donat untuk konsumsi sendiri, kemudian meminta orang lain untuk mencoba donat buatannya, perempuan yang kerap disapa Icha ini pun akhirnya memberanikan diri menjual donat frozen buatannya. Dari yang awalnya Icha hanya menjual 160 buah donat yang dikirimkan ke berbagai wilayah di Jakarta, kini ia mampu menjual sekitar 400 donat dalam sehari.

Selain Icha, ada pula duo Obin Ousbourne dan Derry Firmansyah, yang merupakan pengusaha custom handstiching and handwork. Keduanya memutuskan masa pandemi ini sebagai awal untuk memperkenalkan Toekang Ketjos. Melalui tangan-tangan kreatif keduanya, Toekang Ketjos menawarkan kustomisasi item fesyen dengan berbagai teknik jahit dan pola.

Ide yang ditawarkan sebenarnya sederhana saja. mengutip laman Instagram @toekangketjos, mereka menulis, "Seberapa sering kita melihat satu jenis sepatu yang di pakai banyak orang di tempat nongkrong? Males nggak sih kalo punya sepatu kembaran sama orang?
Tenang, nggak usah bete, soalnya itu nggak bakal menyelesaikan masalah. Solusinya adalah cari sepatu yang sudah lama banget dipakai dan punya warna yang sudah nggak oke, bawa ke kami!!!"

Berbeda dengan ketiga pengusaha di atas yang memulai langkah saat pandemi datang, R Fitriandaka Kurnia telah memulai bisnis pembuatan kaki palsu sejak tahun 2007. Meski termasuk pemain lama, Kurnia mengaku pandemi juga sempat menghantam bisnisnya.

"Di bulan Maret sampai April, di awal pandemi, kita masih takut. Pasien kita batasi untuk datang, dan mereka pun takut untuk datang. Di bulan-bulan itu penjualan kamu sangat berdampak," paparnya ketika dikunjungi Suara.com di awal Oktober lalu.

Namun, seiring dengan disosialisasikannya protokol kesehatan oleh pemerintah, Kurnia dan seluruh pegawainya pun mulai beradaptasi dengan kondisi pandemi. Perusahaan yang bergerak dalam pembuatan kaki palsu, tangan palsu, dan alat alat bantu gerak tubuh itu pun mulai beraktivitas normal, dengan menerapkan protokol kesehatan.

"Normal seperti semula, sih, belum, tapi 80-90 persennya sudah mulai hampir normal," katanya.

Para pengusaha di atas pun punya kiat masing-masing agar bisnis mereka tetap jalan di tengah pandemi. Icha, misalnya, selain memanfaatkan driver ojol untuk mengantar donat frozen kepada para pelanggannya, ia juga membuka lapak di e-commerce untuk memperluas jangkauan pembelinya.

Sedangkan Kurnia memberi tips kepada setiap pengusaha dan entrepreneur untuk beradaptasi dengan kondisi yang ada. "Memodifikasi produk, inovadi di produk atau jasa agar bisa mengakomodir kondisi pandemi saat ini. Kalau kita tidak betadaptasi, kita mati," tandasnya.

Keempat pengusaha di atas akan berbagi lebih banyak cerita pada webinar Ubah Krisis Jadi Peluang: Kiat Wirausaha Kala Pandemi yang diadakan Suara.com bekerja sama dengan Satgas Covid-19. Hari ini, Jumat 30 Oktober 2020 pukul 14.00, Anda bisa menyaksikan webinar ini secara gratis dengan cara mendaftar ke 081381205128 dengan menyertakan nama lengkap dan nomor Whatsapp. Atau bisa juga disaksikan secara live di YouTube Suaradotcom. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait