alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gempa Malang, Jokowi Minta Anak Buahnya Gerak Cepat

Dwi Bowo Raharjo | Mohammad Fadil Djailani Minggu, 11 April 2021 | 17:42 WIB

Gempa Malang, Jokowi Minta Anak Buahnya Gerak Cepat
Presiden Jokowi saat berkunjung ke lokasi bencana di Desa Amakaka, Kecamatan Ile Ape, Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT). (Foto: Laily Rachev - Biro Pers Sekretariat Presiden)

Presiden juga meminta agar para korban yang tertimbun bangunan dapat diidentifikasi sembari melakukan perawatan kepada warga yang mengalami luka-luka.

SuaraJatim.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan anak buahnya segera melakukan evakuasi terhadap para korban bencana gempa bumi yang terjadi di wilayah Kabupaten Malang, Jawa Timur pada Sabtu (10/4/2021).

“Saya telah memerintahkan kepada Kepala BNPB, Kepala Basarnas, Menteri Sosial, Menteri Kesehatan, Menteri PUPR, Panglima TNI dan Kapolri berserta jajaran aparat di provinsi dan kabupaten untuk segera melakukan langkah-langkah tanggap darurat,” kata Jokowi melalui keterangan pers virtualnya, Minggu (11/4/2021).

Tak lupa Presiden juga meminta agar para korban yang tertimbun bangunan dapat diidentifikasi sembari melakukan perawatan kepada warga yang mengalami luka-luka.

Selain itu, Kepala Negara juga berpesan agar jajarannya dapat segera melakukan pemulihan infrastruktur umum dan bangunan rusak lainnya milik warga.

Baca Juga: Waspada! Gempa dan Potensi Tsunami Terjadi di Jawa

“Juga penanganan dampak dari adanya gempat bumi tersebut, saya atas nama pemerintah dan seluruh rakyat menyampaikan duka cita yang mendalam," katanya.

BPBD Kabupaten Malang melaporkan data terkini (update) dampak Gempa Malang magnitudo 6,7, Sabtu (10/4/2021). Total 696 rumah rusak akibat gempa yang berpusat di 90 kilometer Barat Daya Kabupaten Malang tersebut.

Dilansir dari Timesindonesia.co.id jaringan Suara.com, ratusan rumah yang rusak terdampak gempa itu, yakni 57 unit rusak berat, 114 rusak sedang dan 525 unit rusak ringan. Sementara korban jiwa, tercatat tiga orang meninggal dan 8 orang luka-luka.

Plt Kabid Kedaruratan dan Kebencanaan BPBD Kabupaten Malang, Sardono Irawan mengatakan, jumlah rumah yang rusak tersebut belum termasuk gempa susulan, pada Minggu (11/4/2021) pagi tadi.

"Ini masih dilakukan pendataan. Data tersebut update dini hari tadi," ujarnya.

Baca Juga: BMKG Catat 8 Gempa Aftershocks di Malang

Berdasar data yang terhimpun, kerusakan akibat gempa di Malang sebanyak 14 unit fasilitas pendidikan rusak, 2 Kantor rusak, 1 balai desa rusak, 8 fasilitas kesehatan rusak, 26 tempat ibadah rusak dan 6 jembatan rusak.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait