alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kematian Covid-19 di Jember Capai 57 Kasus Sehari, Rekor Harian Tertinggi di Jatim

Muhammad Taufiq Sabtu, 24 Juli 2021 | 18:16 WIB

Kematian Covid-19 di Jember Capai 57 Kasus Sehari, Rekor Harian Tertinggi di Jatim
Kasus kematian akibat Covid-19 di Jember melejit [Foto: Antara]

Kasus kematian akibat Covid-19 di Kabupaten Jember Jawa Timur mencapai rekor tertinggi selama pandemi ini. Dalam sehari, kasus kematian mencapai 57 kasus.

SuaraJatim.id - Kasus kematian akibat Covid-19 di Kabupaten Jember Jawa Timur mencapai rekor tertinggi selama pandemi ini. Dalam sehari, kasus kematian mencapai 57 kasus.

Angka itu hasil dari update data terbaru pada 23 Juli 2021. Angka harian tersebut juga disebut-sebut yang tertinggi di Jawa Timur. Hal itu diungkapkan Plt Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Jember dr Alfi Yudisianto.

Ia menjelaskan, Satgas mencatat penambahan warga yang terkonfirmasi positif sebanyak 194 orang, penambahan pasien sembuh sebanyak 34 orang dan meninggal dunia bertambah sebanyak 57 orang.

Kemudian pada 24 Juli 2021 tercatat penambahan warga yang positif COVID-19 sebanyak 176 orang, pasien sembuh bertambah sebanyak 102 orang, dan meninggal dunia bertambah 28 orang.

Baca Juga: Kasus Covid Melejit, Pesanan Madu Liar di Jember Naik Dua Pekan Ini

"Memang benar jumlah kasus kematian COVID-19 pada Jumat (23/7) tercatat sebanyak 57 kasus dan merupakan tertinggi selama pandemi di Jember," katanya dikutip dari ANTARA, Sabtu (24/07/2021).

"Untuk menekan kasus kematian pasien COVID-19, Satgas akan memusatkan fasilitas isolasi mandiri di salah satu hotel di Jember untuk memudahkan pemantauan kesehatan mereka yang terkonfirmasi positif," tuturnya.

Meningkatnya kasus kematian COVID-19 di Jember tidak hanya dari pasien yang kondisinya parah saat menjalani perawatan isolasi di rumah sakit, namun salah satunya dari warga yang melakukan isolasi mandiri.

Seperti yang dialami oleh mantan anggota DPRD Jember Sanusi Muchtar Fadilah yang meninggal dunia saat melakukan isolasi mandiri di rumahnya dan jenazahnya baru diketahui setelah tetangganya yang mengantar makanan mendobrak pintu rumahnya.

"Kami mengimbau masyarakat yang melakukan isolasi mandiri tetap harus melapor kepada petugas kesehatan di Puskesmas agar bisa terpantau kondisi kesehatannya, namun tidak jarang warga yang isolasi mandiri tidak memberitahu petugas, sehingga tidak bisa dipantau," katanya.

Baca Juga: Dikeroyok di Depan Polisi, Petugas Pemakaman Covid Jember Ngambek Tak Layani Pemakaman?

Berdasarkan data Satgas tercatat kasus kematian COVID-19 mengalami peningkatan selama sepekan terakhir yang jumlahnya mencapai belasan hingga puluhan setiap harinya dengan jumlah tertinggi mencapai 57 kasus kematian dalam sehari.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait