alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Turki Akan Beli Banyak Sistem Rudal S-400 dari Russia, Amerika Meradang

Muhammad Taufiq Senin, 27 September 2021 | 16:37 WIB

Turki Akan Beli Banyak Sistem Rudal S-400 dari Russia, Amerika Meradang
Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan [AFP/Adem Altan]

Turki membutuhkan banyak sistem rudal pertahanan untuk keamanan negerinya dari ancaman luar menyusul ketegangan di Timur Tengah akhir-akhir ini.

SuaraJatim.id - Turki membutuhkan banyak sistem rudal pertahanan untuk keamanan negerinya dari ancaman luar menyusul ketegangan di Timur Tengah akhir-akhir ini.

Oleh sebab itu Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berencana membeli banyak sistem pertahanan rudal S-400 dari Rusia. Hal ini disampaikan Erdogan pada Minggu 26 September 2021.

Rencana Turki itu mendapat respons dari Amerika Serikat. Washington menilai S-400 menimbulkan ancaman bagi jet tempur F-35 dan sistem pertahanan NATO yang lebih luas.

Turki mengatakan, alasan memilih Russia sebab tidak dapat memperoleh sistem pertahanan udara dari sekutu NATO mana pun dengan persyaratan yang memuaskan.

Baca Juga: Turki Bersiap Borong Sistem Pertahanan Rudal dari Rusia

"Di masa depan, tidak ada yang bisa ikut campur dalam sistem pertahanan seperti apa yang kami peroleh, dari negara mana dan pada tingkat apa," kata Erdogan.

"Tidak ada yang bisa mengganggu itu. Kami adalah satu-satunya yang membuat keputusan seperti itu," ujar Erdogan menegaskan.

Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadap pimpinan Direktorat Industri Pertahanan Turki, Ismail Demir, dan tiga karyawan lainnya pada Desember setelah Turki memperoleh kiriman gelombang pertama S-400.

Pembicaraan berlanjut antara Rusia dan Turki tentang pengiriman gelombang kedua, yang berulang kali dikatakan Washington hampir pasti akan memicu sanksi baru.

"Kami mendesak Turki di setiap level pertemuan untuk tidak mempertahankan sistem S-400 dan menahan diri dari membeli peralatan militer tambahan Rusia," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri AS ketika ditanya mengenai Erdogan.

Baca Juga: Jejak Kaki Manusia Tertua di Amerika Berusia 23.000 Tahun Ditemukan

"Kami terus menjelaskan kepada Turki bahwa setiap pembelian senjata baru Rusia yang signifikan akan dikenai sanksi di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi (CAATSA)," ujar juru bicara itu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait