alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Macan Tutul Jawa Bertahan dari Kepunahan, Masih Ada Puluhan di Sejumlah Lokasi

Muhammad Taufiq Senin, 27 September 2021 | 16:52 WIB

Macan Tutul Jawa Bertahan dari Kepunahan, Masih Ada Puluhan di Sejumlah Lokasi
Macan Tutul Jawa [Foto: Timesindonesia]

Macan tutul jawa atau (Panthera pardus melas) masih banyak ditemui di sejumlah titik hutan di ujung timur Pulau Jawa.

SuaraJatim.id - Macan tutul jawa atau (Panthera pardus melas) masih banyak ditemui di sejumlah kawasan hutan di ujung timur Pulau Jawa.

Temuan ini mulai dari hutan Taman Nasional Alas Purwo (ada 26 ekor), Taman Nasional Baluran (35 ekor), lalu Taman Nasional Meru Betiri (35 ekor).

Angka tersebut bukanlah angka pasti. Namun yang pasti, angkanya bisa lebih. Meski belum tercatat pasti, predator ini juga sempat dijumpai di kawasan hutan kawasan Gunung Raung serta pegunungan Ijen.

Macan tutul Jawa ini memiliki dua variasi warna kulit yaitu berwarna terang (oranye) dan hitam (macan kumbang). Dari laporan warga, untuk jenis macan kumbang berbulu hitam sendiri kerap dijumpai di kawasan hutan Gunung Raung dan Ijen.

Baca Juga: Asyik Pemotretan, Seorang Model di Jerman Diserang Macan Tutul

Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah I TN Alas Purwo Probo Wresni Adji menjelaskan, pada tahun 2020 telah memasang 68 camera trap. Ini dilakukan untuk memantau pergerakan habitat kucing predator tersebut.

"Tahun 2020 ada 68 kamera trap kita pasang. Demi keamanan kita tidak menyebutkan lokasi pemasangannya," katanya, seperti dikutip dari timesindonesia.co.id, jejaring media suara.com, Senin (27/9/2021).

Lebatnya kawasan Alas Purwo yang tidak seluruhnya terjamah teknologi, membuat ekosistem di dalamnya masih terjaga.

Di hutan seluas 43 ribu hektare lebih ini, membuat macan tutul Jawa bisa melakukan perburuan mangsa dengan bebas dan berkembang biak tanpa khawatir ancaman manusia atau sampai menyatroni perkampungan setempat.

"Masih melimpah (hewan mangsa). Belum ada laporan dari masyarakat terkait dengan adanya macan tutul Jawa yang berkeliaran," katanya.

Baca Juga: Ada Penampakan Raja Hutan, Gunung Sanggabuana Bakal Sandang Status Ini

Pada tahun 2020 lalu, beberapa camera trap yang dipasang berhasil merekam jejak macan tutul Jawa tersebut. Sementara ini, pihak TN Alas Purwo masih mencatat sebanyak 26 ekor saja. Kemungkinan, masih banyak habitat lainnya yang tinggal di dalamnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait