alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jatim Masih Belum Dapat Emas Sama Sekali di PON XX Papua 2021

Muhammad Taufiq Rabu, 29 September 2021 | 06:05 WIB

Jatim Masih Belum Dapat Emas Sama Sekali di PON XX Papua 2021
Ilustrasi Medali Emas di PON XX Papua [Foto: Antara]

Meskipun PON XX Papua belum resmi dibuka, namun perburuan emas sudah memanas. Papua memborong perolehan medali di sejumlah cabang olahraga yang dimainkan lebih awal.

SuaraJatim.id - Meskipun PON XX Papua belum resmi dibuka, namun perburuan emas sudah memanas. Papua memborong perolehan medali di sejumlah cabang olahraga yang dimainkan lebih awal.

Di awal-awal lomba, selama dua hari ini, Senin dan Selasa 27-28 September 2021, sudah 12 nomor final yang diselesaikan atau separuh dari nomor yang diperlombakan dengan total 24 keping emas.

Persaingan sengit terjadi pada cabang olahraga sepatu roda yang berlangsung di Klemen Tinal Roller Sport Stadium, Jayapura. Kontingen tuan rumah Papua secara mengejutkan memimpin perburuan medali emas cabang sepatu roda dengan menjuarai enam nomor final.

Mereka mengungguli tim unggulan DKI Jakarta yang mengantongi lima kemenangan, sementara satu nomor final lainnya diambil atlet Kalimantan Timur.

Baca Juga: PON Papua Belum Resmi Dibuka, Perburuan Medali Sudah Memanas

Pada hari pertama perlombaan, tuan rumah sudah memborong empat emas masing-masing melalui Dave Emmanuel Abel di nomor Individual Time Trial (ITT) 100 meter putra, Ghea Ivana Kusuma Rachman (ITT 100 meter putri), Jeremia Wiharja (ITT 400 meter putra), dan Deitalianis Stugriam (ITT 400 meter putri).

Di hari yang sama, DKI Jakarta mengamankan dua medali emas yang dipersembahkan Alifia Meidia Namasta dan Yonatan Lovertus Reinhartta, keduanya di nomor Elimination 15.000 meter putra dan putri.

Balapan mengejar medali emas antara tuan rumah Papua dengan DKI Jakarta kembali berlangsung pada perlombaan sepatu roda hari kedua yang mementaskan enam nomor final. Kali ini, giliran DKI Jakarta yang menggungguli Papua.

Atlet-atlet sepatu roda asal Ibu Kota sukses mengemas tiga emas, satu keping lebih banyak dibanding tuan rumah. Sementara satu emas lainnya "dicuri" atlet Benua Etam (sebutan Kalimantan Timur).

Tiga medali emas DKI Jakarta dari lintasan sepatu roda itu disumbangkan Farah Amalia Salsabila Putri (ITT 500 meter putri), Naura Rahmadija Hartanti (sprint 1000 meter putri), dan Jurnalis Nurhakim Baharizki (sprint 1000 meter putra).

Baca Juga: Mantab! Pembangunan Venue PON Papua Berdampak Positif Terhadap Perekonomian

Sedangkan tuan rumah Papua berhasil "mengawinkan" medali emas nomor ITT 200 meter putra dan putri melalui Dhinda Salsabila dan Muhammad Bagus Laksmendra.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait