facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hujan Angin, Atap SD Dongko Trenggalek Ambruk, Diduga Kayu Sudah Lapuk

Muhammad Taufiq Selasa, 02 November 2021 | 14:25 WIB

Hujan Angin, Atap SD Dongko Trenggalek Ambruk, Diduga Kayu Sudah Lapuk
Atap SD di Trenggalek ambruk setelah hujan disertai angin kencang [Foto: Antara]

Hujan deras disertai angin kencang juga menyebabkan atap sebuah sekolah di Trenggalek Jawa Timur ambruk.

SuaraJatim.id - Hujan deras disertai angin kencang juga menyebabkan atap sebuah sekolah di Trenggalek Jawa Timur ambruk.

Peristiwa ini terjadi di SDN 2 Dongko, Kecamatan Dongko. Atap satu ruang kelas di sekolah itu ambruk saat turun hujan deras yang mengguyur wilayah tersebut.

Seperti dijelaskan Kapolres Trenggalek AKBP Dwiasi Wiyatputera. Ambruknya ruang kelas diduga karena struktur bangunan bagian atas sekolah dasar satu atap itu yang sudah lapuk sejak lama.

"Berdasarkan hasil olah tempat kejadian perkara, pemeriksaan saksi-saksi bahwa ambruknya atap bangunan dikarenakan sudah lapuknya kayu penyangga. Kondisi bangunan sudah lama atau tua sehingga akibat hujan deras tidak kuat menahan beban," katanya, Selasa (02/11/2021).

Tidak ada korban dalam kejadian Minggu(31/10) malam itu. Peristiwa terjadi saat malam hari sehingga tidak ada aktivitas di lingkungan sekolah.

Baca Juga: Sesuai Prediksi BMKG, Angin Kencang Tumbangkan Pohon Hingga Timpa Rumah Warga Madiun

Selain itu, ruangan tersebut telah dikosongkan lantaran kondisi bangunan yang sudah tak layak digunakan. Hal ini disampaikan Kepala Bidang Pembinaan Sekolah Dasar, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Trenggalek, Siti Zaenab.

"Karena mengalami kerusakan dan dinilai membahayakan, bangunan yang atapnya roboh itu memang tidak difungsikan, dikosongkan," ujarnya.

"Selain itu kejadian ambrolnya atap itu terjadi pada Minggu (31/10) sore sekitar pukul 16.30 WIB, jadi pas tidak ada kegiatan belajar mengajar," ujarnya menambahkan.

Pihaknya, kata Zaenab, sudah membuat laporan perihal kejadian itu agar segera ditindaklanjuti. Ia menyebut tidak menutup kemungkinan bangunan itu akan diperbaiki menggunakan dana tak terduga atau bahkan malah masuk pada penganggaran tahun berikutnya.

"Kami akan laporkan kepada pak bupati atas kejadian itu. Kalau bangunan yang lainnya, di samping atap bangunan yang roboh tidak apa-apa. Hanya ruang kelas tiga SD itu. Itu satap SD/SMPN 2 Dongko," katanya.

Baca Juga: Diguyur Hujan Deras dan Angin Kencang, Sejumlah Pohon dan Baliho di Gamping Roboh

Pascaambruk, petugas gabungan langsung mendatangi lokasi untuk melakukan evakuasi material. Petugas juga telah memasang garis polisi untuk mensterilkan lokasi karena dikhawatirkan masih terjadi runtuhan.

"(Pasca ambruk) akan dilakukan kerja bakti bersama untuk pembersihan puing-puing dan bekas reruntuhan bersama tiga pilar desa, pihak sekolah serta komite sekolah. Memasuki musim penghujan kami imbau masyarakat untuk lebih waspada dan berhati-hati," ujar Kapolres Dwiasi. ANTARA

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait