facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemkot Surabaya Meningkatkan Langkah Antisipasi Dampak Banjir Rob

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Kamis, 26 Mei 2022 | 08:30 WIB

Pemkot Surabaya Meningkatkan Langkah Antisipasi Dampak Banjir Rob
Wakil Wali Kota Surabaya Armuji bersama jajaran pimpinan PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pelindo Regional 3 mendatangi Pelabuhan Kalimas, Kota Pahlawan, Rabu (25/5/2022), guna mengantisipasi dampak banjir rob. [ANTARA/HO-Pemkot Surabaya]

Upaya antisipasi dampak banjir rob salah satunya dengan mengecek kondisi Pelabuhan Kalimas, Rabu (25/5/2022).

SuaraJatim.id - Wakil Wali Kota Surabaya Armuji memastikan wilayahnya aman dari ancaman banjir rob. Sejumlah langkah strategis mulai dilakukan sebagai upaya antisipasi.

Upaya antisipasi dampak banjir rob salah satunya dengan mengecek kondisi Pelabuhan Kalimas, Rabu (25/5/2022). Pengecekan itu dilakukan bersama jajaran pimpinan PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pelindo Regional 3.

"Pemkot Surabaya telah melakukan Pemetaan Wilayah terdampak banjir rob di antaranya di kawasan Romokalisari, Kalimas, Kalianak, Kenjeran dan Bulak," kata Wakil Wali Kota (Wawali) Armuji mengutip Antara.

Menurut dia, di titik rawan banjir rob tersebut akan dilakukan pemantauan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) kota Surabaya serta camat dan lurah setempat.

Baca Juga: Banjir Rob Robohkan Kandang Ayam Petarung di Tuban, Peternak Rugi Rp10 Juta

Selain itu, Armuji menyampaikan, dilakukan peningkatan kewaspadaan di sejumlah pintu air. Apabila debit air laut meningkat, lanjut dia, Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air (DBMSDA) Surabaya menutup sementara pintu air guna mencegah luberan air.

"Saya juga mengapresiasi Pelindo yang akan melakukan pengerukan di aliran sungai Pelabuhan Kalimas. Selanjutnya optimalisasi pintu air Petekan dan normalisasi Sungai Kalimas menjadi pekerjaan Pemkot Surabaya berkoordinasi dengan Balai Besar Wilayah Sungai Brantas," kata Armuji.

Sementara itu, General Manager Kalimas, Terminal Penumpang dan Ro-Ro PT Pelabuhan Indonesia (Persero) Sub Regional Jawa Dhany Rachmat Agustian mengatakan, Pelindo sudah menormalisasi saluran untuk mencegah genangan.

Hanya saja, lanjut dia, debit air yang naik akhir-akhir ini cukup besar. Sedangkan naiknya air ke daratan, kata Dany, turut dipengaruhi tingginya aktivitas kapal di pelabuhan.

Dany menuturkan, ada sejumlah solusi yang akan ditempuh untuk mencegah banjir rob di pelabuhan, salah satunya mengeruk Pelabuhan Kalimas. "Pengerukan tidak bisa dilakukan tahun ini. Kegiatan itu mungkin baru berjalan pada 2023," kata Dany.

Baca Juga: Viral, Konser Dangdut di Kabupaten Tegal Batal Digelar Gara-gara Panggung Diterjang Rob

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait