alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

KontraS Sebut Penerapan Hukuman Mati Hanya Ajang Politis dan Pencitraan

Chandra Iswinarno Selasa, 15 Oktober 2019 | 21:01 WIB

KontraS Sebut Penerapan Hukuman Mati Hanya Ajang Politis dan Pencitraan
Koordinator KontraS Yati Andriyani. [Suara.com/Aziz Ramadani]

KontraS menilai hukuman mati di Indonesia dinilai tak relevan lagi diterapkan.

"Tetapi sekali lagi yang kami ingin ajak adalah apakah dengan menghukum mati mengurangi kejahatan narkotika? Toh sudah bisa diidentifikasi sama sekali tidak berpengaruh pada menurunnya angka kejahatan narkotika," jelasnya.

"Kalau terpidana terorisme, ya mati memang sudah menjadi tujuan mereka," sambung dia.

Ia menambahkan, efektivitas penerapan hukuman mati sudah tidak efektif. Bahkan efek jera yang diharapkan sudah tidak lagi kontekstual.

"Kalaupun ada praktik hukuman mati di sebuah negara, mereka memiliki mekanisme save guard, pengawalan memastikan akses lawyer yang kuat, akses kesehatan kuat, penterjemah kuat," bebernya.

Baca Juga: KontraS Duga Mahasiswa Halu Oleo Tewas Tertembak, Ini Respons Polri

Sedangkan, masih kata Yati, Indonesia tidak memiliki atau menerapkan mekanisme save guard. Namun pemerintah masih melakukan praktik hukuman mati. Sementara itu, praktik sistem pemidanaan nyatanya masih rentan, mulai persoalan independensi akuntabilitas dan profesionalitas.

Kontributor : Aziz Ramadani

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait