Usai Diperiksa, Istri dan Anak Terduga Teroris Pasuruan Dipulangkan

Chandra Iswinarno
Usai Diperiksa, Istri dan Anak Terduga Teroris Pasuruan Dipulangkan
Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera berbicara tentang penutupan 51 akun media sosial penyebar hoaks tentang polisi di Surabaya, Rabu (25/9/2019). [Suara.com/Achmad Ali]

Barung menyampaikan, terduga ADM kekinian sudah dibawa ke Markas Besar (Mabes) Polri untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

SuaraJatim.id - Usai dilakukan pemeriksaan di Polres Pasuruan, istri dan anak terduga teroris berinisial ADM akhirnya dipulangkan dengan alasan tidak terlibat dalam jaringan suaminya.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera menjelaskan, saat dilakukan penangkapan, terduga ADM bersama istri dan anak sedang belanja di toko kelontong milik Haji Saiful di Daerah Bakalan Kelurahan Pagak Kecamatan Beji.

"Saat diamankan, terduga ADM memang bersama anak dan istri. Saat ini anak dan istri sudah dipulangkan karena tidak terlibat," jelasnya kepada wartawan di Polda Jatim pada Selasa (19/11/2019).

Lebih lanjut, Barung menyampaikan, terduga ADM kekinian sudah dibawa ke Markas Besar (Mabes) Polri untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

"Sudah dibawa ke Mabes. Untuk jelasnya itu sudah wilayahnya Densus 88," katanya.

Tim Densus 88 Anti Teror menangkap terduga teroris asal Pasuruan, Jawa Timur, Senin (18/11/2019) siang.

Informasi yang didapat Suara.com, terduga teroris yang ditangkap berinisial ADM. Dia ditangkap karena diduga terkait kasus bom bunuh diri Rabbial Muslim Nasution di Polrestabes Medan, Sumatera Utara, pekan lalu.

ADM ditangkap saat berbelanja di toko kelontong Haji Saiful, di Lingkungan Bakalan, Kelurahan Pagak, Kecamatan Beji. Dia ditangkap di area Perumahan Taman Permata Indah, bersama dengan Istrinya DM serta dua orang anak SL dan KD.

Terduga teroris ADM, yang tercatat sebagai warga Pesanggrahan RT 04 RW 02, Kelurahan Gempeng, Kecamatan Bangil, dikenal tertutup. Selain itu, ADM juga sering pindah-pindah kontrakan meski masih di wilayah Pasuruan.

Terakhir sebelum diamankan Tim Densus 88 ketika sedang belanja bersama istrinya, ADM berdomisili di lingkungan Kemaden, Kabupaten Pasuruan. Dari informasi yang dihimpun Suara.com, ADM baru dua bulan domisil di wilayah Kemaden.

Ketua RW 06 Kemaden Sukri menuturkan, sejak ADM tinggal di wilayahnya, dirinya belum pernah bertatap muka dengan ADM. Selain itu, ADM jarang keluar rumah dan bersosialisasi dengan para tetangga.

Saat laporan untuk menempati rumah, lanjut Sukri, ADM hanya menyertakan foto copy KTP yang diserahkan oleh Haji Munir yang menjadi perantara penjualan rumah.

Kontributor : Achmad Ali

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS