Usai Bertemu Menteri Belanda, Wagub Emil Lakukan Tes Corona, Ini Hasilnya

Chandra Iswinarno
Usai Bertemu Menteri Belanda, Wagub Emil Lakukan Tes Corona, Ini Hasilnya
Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak. (Suara.com/ Achmad Ali)

Emil mengaku jika kondisi dirinya sebetulnya sehat, namun beberapa pihak menganjurkan untuk melakukan pemeriksaan.

SuaraJatim.id - Wakil Gubernur Jawa Timur (Wagub Jatim) Emil Elistianto Dardak memeriksakan diri di Rumah Sakit Universitas Airlangga (Unair) Surabaya pada Minggu (15/3/2020).

Pemeriksaan tersebut dilakukan setelah Emil melakukan pertemuan dengan Menteri Infrastruktur dan Pengelolaan Air Belanda Coravan van Nieuwenhuizen di Surabaya. Hasil dari pemeriksaan tersebut memastikan, jika Emil negatif Virus Corona atau Covid-19.

"Baru tadi dipastikan negatif, Alhamdulillah," kata Emil saat dihubungi Kontributor Suara.com, Senin (16/3/2020).

Emil mengaku jika kondisi dirinya sebetulnya sehat, namun beberapa pihak menganjurkan untuk melakukan pemeriksaan setelah dirinya bertemu dengan salah satu Menteri asal Belanda tersebut.

"Kita mengambil langkah preventif lah. Karena kita perlu melakukan itu. Ini momen kita harus banyak bergerak untuk memastikan masyarakat lancar. Makanya kondisi kami sendiri harus prima, ya sudah dicek saja," jelasnya.

Merebaknya Virus Corona, apakah akan membatasi Mantan Bupati Trenggalek ini untuk berkativitas, Emil mengatakan social distancing dirasa cukup penting. Karena hal itu dilakukan untuk mencegah penularan.

"Membatasi itu penting, menjaga diri penting. RS kan punya kapasitas terbatas, kalau kena bisa nulari," ucapnya.

Emil juga mengimbau untuk tidak panik dengan adanya Virus Corona yang merebak ini. Hal-hal yang dirasa tak penting atau sekiranya bisa dikerjakan di rumah maka dianjurkan untuk melakukan aktifitas itu di rumah.

Kepanikan itu, kata Emil, seperti yang selama ini dilakukan oleh masyarakat biasanya memborong bahan-bahan pokok. Selain itu juga menyebarkan info tidak valid. Hal itu yang bisa merugikan orang lain.

"Artinya kita jaga kebersihan, kita makai masker, istirahat di rumah kalau sakit. Menurut saya kita pasti ubah rutinitas kita. Cuma tingkat mengubah bermacam macam. Kita pastikan gak semua orang 100 persen. Saat ini sistemnya bukan mandatory tapi imbauan. Kalau nggak penting sekali nggak usah beraktifitas. Kalau aktivitas pastikan safetynya," katanya.

Kontributor : Arry Saputra

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS