Turis Jerman Diisolasi di RSUD Iskak Tulungagung, Dicurigai Corona

Pebriansyah Ariefana
Turis Jerman Diisolasi di RSUD Iskak Tulungagung, Dicurigai Corona
Penanganan pasien virus corona. (Antara)

WNA asal Jerman yang kini dirawat di ruang isolasi itu berstatus PDP (Pasien Dalam Pengawasan) virus corona.

SuaraJatim.id - Seorang wisatawan asal Jerman dirawat di ruang isolasi RSUD dr. Iskak Tulungagung, Jawa Timur, sejak Sabtu (21/3/2020) kemarin. Dia mempunyai gejala pneumonia yang disertai batuk dan demam.

Wakil Direktur Bidang Pelayanan RSUD dr. Iskak Tulungagung, dr Kasil Rokhmad menjelaskan WNA asal Jerman yang kini dirawat di ruang isolasi itu berstatus PDP (Pasien Dalam Pengawasan) virus corona.

"Total saat ini ada tujuh pasien berstatus PDP yang dirawat di RSUD dr. Iskak Tulungagung," katanya.

Sebelum menerima WNA Jerman berjenis kelamin perempuan dengan inisial IG (53) yang datang dengan gejala mirip COVID-19 itu, RSUD dr. Iskak juga telah mendapat tambahan dua pasien berstatus PDP virus corona COVID-19.

Tiga kasus PDP baru itu menambah empat pasien PDP sebelumnya yang lebih dulu dirawat di ruang-ruang isolasi RSUD dr. Iskak Tulungagung, sehingga total ada tujuh orang pasien.

"Tapi ini Insya Allah dua pasien PDP bisa segera pulang karena kondisinya membaik," katanya.

Dua pasien yang dinyatakan kondisinya telah pulih dan bisa direkomendasikan untuk pulang itu masing-masing adalah warga Kecamatan Bandung dan warga asal Kecamatan Rejotangan.

"Hasil laboratoriumnya juga dinyatakan negatif sehingga boleh pulang," ujarnya.

PDP asal Jerman berinisial IG (53) di terima tim medis RSUD dr. Iskak Tulungagung pada Jumat (20/3/2020) malam. IG sebenarnya sedang plesiran wisata "backpacker" ke Pantai Sanggar yang berlokasi di Desa Tanggunggunung, Kecamatan Tanggunggunung. WNA Jerman itu kemudian mengalami gejala panas, batuk, dan berdasarkan rontgennya terdapat gejala pneumonia.

"Yang mengetahui awal warga. Kemudian WNA tersebut diperiksakan ke Puskesmas Tanggunggunung. Kemudian dibawa ke Puskesmas Bangunjaya, Pakel, dan tadi malam dirujuk ke RSUD," papar dr. Kasil.

Selain IG yang asal Jerman, pasien berstatus PDP yang baru diterima RSUD dr Iskak masih berusia lima (5) bulan. Balita berjenis kelamin laki-laki itu asal Kediri, dirujuk ke RSUD lantaran memiliki gejala batuk dan sesak napas.

Sedangkan, pasien ketiga, berinisial SY (35) asal Tulungagung, mengalami gejala serupa yakni panas, batuk, tenggorokan sakit, dan sesak napas. Sebelumnya, SY, pasien perempuan ini menceritakan riwayatnya jika pernah kontak dengan orang yang baru pulang dari Taiwan. Dia bertemu saat menghadiri hajatan. Lantas dia pun dibawa ke Puskesmas Ngantru dan kemarin dirujuk ke RSUD dr. Iskak Tulungagung.

"Semua sudah ditangani. Sesuai prosedur yang ada. Kini mereka sedang berada di ruang isolasi untuk mendapatkan perawatan intensif," katanya.

Ketiganya sudah diambil sampel swap. Sampel dimaksud lalu dikirim untuk diperiksakan di Laboratorium Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Litbangkes) di Jakarta. Kasil mengimbau pada semua masyarakat untuk lebih mawas diri dengan menerapkan pola hidup sehat, sering cuci tangan, dan menghindari keramaian.

"Untuk kondisi PDP yang lebih dulu masuk, sudah mulai membaik. Termasuk yang asal Pacitan," ujarnya. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS