Khofifah Kesal Banyak Warga Jatim Tak Ikuti Imbauan Waspada Virus Corona

Pebriansyah Ariefana
Khofifah Kesal Banyak Warga Jatim Tak Ikuti Imbauan Waspada Virus Corona
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. (Suara.com/Arry Saputra)

Sudah melakukan berbagai imbauan pencegahan kepada masyarakat hingga lini bawah. Namun masyarakat masih abai untuk mengikuti imbauan ini.

SuaraJatim.id - Meski tak ada tambahan kasus positif corona atau Covid-19 di Jawa Timur, kasus Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) terus bertambah. Kekinian, yang ODP tercatat ada sebanyak 1405 orang dan PDP sebanyak 125 orang.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan sudah melakukan berbagai imbauan pencegahan kepada masyarakat hingga lini bawah. Namun masyarakat masih abai untuk mengikuti imbauan ini.

"Imbauan dari aparat desa kecamatan sudah dilakukan. Dari kota dan pemprov dilakukan. Tapi masih banyak masyarakat yang belum ikuti imbauan ini," kata Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Senin (23/3/2020).

Meski yang meninggal baru satu orang yakni di Malang, Khofifah meminta masyarakat untuk tak menganggap sepele wabah Covid-19 yang merebak saat ini.

"Jangan pernah anggap sepele, hindari keramaian, jangan buat kegiatan yang hadirkan orang banyak," tuturnya.

Tak lupa, Khofifah juga meminta tempat-tempat hiburan malam yang masih dibuka untuk segera ditutup demi pencegahan penyebaran virus ini.

"Kemudian ada maklumat Kapolri yang jadi refrensi jajaran Polda dan Polres kembali imbau hiburan malam belum ditutup sementara tolong segera ditutup," pungkasnya.

Sementara itu, untuk menunjang tenaga medis yang bertugas menangani pasien virus corona atau Covid-19, Pemprov Jawa Timur kini menyiapkan dukungan berupa Alat Pelindung Diri (APD). Selain itu reward juga akan diberikan ke mereka.

Kekinian, Khofifah mengatakan APD tersebut akan dikirimkan ke 63 rumah sakit rujukan yang ada di Jawa Timur. APD tersebut diterima sebanyak 10 ribu yang terdiri dari penutup kepala, masker, kacamata, baju hazmat, sarung tangan dan sepatu.

"Bahwa akan ada APD 10 ribu. Kita bagikan malam ini ke 63 rumah sakit rujukan," kata Khofifah.

Pembagian APD tersebut lanjut Khofifah akan disesuaikan dengan kebutuhan rumah sakit. Dari 10 ribu APD nantinya juga ada yang dijadikan stok di Posko Gugus Tugas.

Sementara terkait reward atau bonus tambahan, Khofifah menjelaskan bahwa pemerintah akan memberikan sebesar Rp15 juta bagi setiap tim medis yang melayani satu pasien yang positif terkena Covid-19.

"Yang lakukan layanan maka satu tim, satu pasien akan mendapatkan reward Rp15 juta," jelasnya.

Bonus lain juga diberikan bagi tim yang melayani pasien dengan keluhan gejala sakit virus corona. Mereka biasanya masuk dalam tim screening. Tim tersebut akan diberikan bonus sebesar Rp7 juta.

"Kalau untuk layanan screening kami berikan bonus satu tim Rp7 juta,"imbuhnya.

Dengan dibagikannya APD dan reward atau bonus kepada petugas medis ini diharapkan bisa menambah semangat mereka. Hal ini juga sebagai bentuk apresiasi setinggi-tingginya kepada petugas medis yang sudah merelakan tenaga dan waktunya untuk menyelamatkan nyawa orang.

"Merekalah saat ini yang menjadi garda depan menyelamatkan nyawa orang yang terinfeksi atau mempunyai gejala virus corona. Harapan kami saling memberikan apresiasi kepada tim medik-para medik yang beri layanan," tutupnya.

Kontributor : Arry Saputra

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS