Ikut Pelatihan di Asrama Haji, Pejabat Kemenag Dinyatakan PDP Corona

Agung Sandy Lesmana
Ikut Pelatihan di Asrama Haji, Pejabat Kemenag Dinyatakan PDP Corona
Ilustrasi. (Foto: AFP)

Saat ini kami masih menunggu hasil pemeriksaan dari rumah sakit. Masa inkubasinya kan 14 hari, ujarnya.

SuaraJatim.id - Jumlah warga Situbondo yang terkonfirmasi positif virus corona bertambah dua orang menjadi delapan. Sementara Pasien Dalam Pengawasan atau PDP juga meningkat, menjadi sebelas orang.

Satu pasien yang dinyatakan PDP di Situbondo, tengah menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah berinisial AR. Dia adalah pejabat Kemenag saat mengikuti pelatihan di Asrama Haji, Sukolilo, Surabaya 8-9 Maret 2020.

“Ada dua pejabat Kemenag yang hadir dalam pertemuan itu, tapi cuma satu yang PDP, karena hasil pemeriksaan medis yang bersangkutan menderita sakit dan gejalanya mirip virus corona,” Kata Kabag TU Kemenag Situbondo, Chaeroni Hidayat seperti dilansir Jatimnet.com, Senin (6/4/2020).

Menurutnya, saat ini kondisi pasien mulai membaik. Namun tetap menunggu hasil observasi medis rumah sakit setempat. Sedangkan satu pejabat lainnya kondisi kesehatannya berstatus ODP.

“Saat ini kami masih menunggu hasil pemeriksaan dari rumah sakit. Masa inkubasinya kan 14 hari,” ujarnya.

Sementara itu, Pemkab Situbondo merilis bahwa dua pasien baru positif corona diketahui berasal dari Kecamatan Kapongan dan Banyuputih. Dari delapan pasien positif corona, tiga di antaranya sudah melakukan isolasi mandiri di rumah.

Sedangkan jumlah PDP berjumlah sebelas orang, terdiri atas sembilan rawat inap, satu pasien isolasi mandiri serta satu pasien dinyatakan sembuh. Untuk jumlah ODP mencapai 187 dengan rincian enam rawat inap, 89 isolasi mandiri serta 92 sudah selesai dipantau.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS