Pemkot dan Pemkab Kediri Bantah Menekan Dokter untuk Kurangi Tes PCR

Chandra Iswinarno
Pemkot dan Pemkab Kediri Bantah Menekan Dokter untuk Kurangi Tes PCR
Petugas mencatat sampel peserta test PCR di Pondok Gede, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (5/5). [Suara.com/Alfian Winanto]

Fauzan juga memastikan tidak ada pengurangan tes PCR Corona di Kota Kediri. Justru, lanjut Fauzan, pemkot tengah menggalakkan rapid test di sejumlah tempat umum seperti pasar.

SuaraJatim.id - Beredarnya kabar yang menyebut kepala daerah di wilayah Kediri menekan dokter untuk mengurangi tes PCR supaya kasus Corona turun, dibantah Pemerintah Kota (Pemkot) maupun Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kediri.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Kediri dr Fauzan Adima memastikan, pemkot tidak pernah menekan dokter untuk mengurangi tes PCR untuk mendeteksi Virus Corona. Menurutnya, kabar kepala daerah di Kediri menekan dokter perlu diklarifikasi.

"Kalau Kota (Kediri) insyaAllah nggak ada. Tidak ada, saya jamin tidak ada," jelas Fauzan saat dikonfirmasi Kontributor SuaraJatim.id pada Jumat (3/7/2020).

"Malah kemarin, kita koordinasi. Pak Wali menerima audiensi dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) siap berkolaborasi, bersinergi (dengan) Gugus Tugas. Jadi nggak mungkin lah memberikan tekanan ke dokter," lanjutnya.

Fauzan juga memastikan tidak ada pengurangan tes PCR Corona di Kota Kediri. Justru, lanjut Fauzan, pemkot tengah menggalakkan rapid test di sejumlah tempat umum seperti pasar tradisional.

"Hari ini, tadi malah kita rapid test massal di tiga pasar. Kemarinnya juga. Ya rapid dulu, masa langsung PCR. Nanti kalau dengan rapidnya reaktif baru diswab. Kalau langsung diswab ya gimana," paparnya.

Menurut Fauzan kabar di media sosial yang menyebut kepala daerah di Kediri menekan dokter perlu diklarifikasi kebenarannya. Sebab tidak ada dokter yang ditekan untuk mengurangi tes PCR di Kota Kediri.

"Rasanya nggak mungkin lah kalau disuruh mengurangi atau apa. Karena ketika daerah mau dinyatakan zona hijau atau new normal, salah satu indikatornya itukan kenaikan jumlah spesimen yang dimiliki," tuturnya.

"Jadi jumlah spesimen yang diperiksa, yang positif kurang dari lima persen, itu nanti baru new normal. Lha kalau nggak dikirim-kirim, spesimennya nggak naik-naik ya sama dengan menunda-nunda new normal," lanjutnya.

Senada dengan Pemkot Kediri, Wakil Bupati Kediri Masykuri memastikan pihaknya tak pernah menekan dokter di wilayahnya untuk mengurangi tes PCR.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS