alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Negara Brasil Heboh Diguncang Kabar Tim Sepakbola Putrinya Kalah 29-0

Muhammad Taufiq Jum'at, 20 November 2020 | 16:32 WIB

Negara Brasil Heboh Diguncang Kabar Tim Sepakbola Putrinya Kalah 29-0
Pemain tim sepakbola putri Brasil kalah mengejar bola (Antara)

Tapi ternyata itu bukan satu-satunya. Tim ini juga kalah dalam tiga pertandingan berikutnya dengan skor-skor tidak masuk akal:14-0, 10-0 dan 16-0.

SuaraJatim.id - Ada yang bilang agama orang Brasil itu sepakbola. Bisa jadi benar. Lihat saja isu baru-baru ini di negara itu. Gara-gara sebuah tim sepakbola putrinya kalah 29-0, publik di negeri Samba itu gaduh.

Ceritanya, sebuah tim kecil sepakbola putri Tim Toboao de Serra tiga bulan lalu terburuk. Mereka kalah 29-0 dari tim lainnya lalu tersingkir dari kompetisi.

Kekalahan mengerikan itu menjadi berita utama di seluruh dunia. Tapi ternyata itu bukan satu-satunya. Tim ini juga kalah dalam tiga pertandingan berikutnya dengan skor-skor tidak masuk akal:14-0, 10-0 dan 16-0. Mereka lalu tersingkir dari kejuaraan negara bagian Sao Paulo pada babak penyisihan grup.

Hasil ini memicu perdebatan lain tentang daya saing sepak bola putri Brasil. Bahkan sudah diperkirakan bakal ada reaksi balik yang tentu saja ejekan seksis.

Ketika kami kalah "mereka bilang sepertinya seluruh tim terkena COVID-19, tak usah repot-repot bermain, hal-hal semacam itulah, Anda tahu sendiri," kata kapten Lohane Ferreira kepada Reuters yang dikutip Antara, (20/11/2020).

"Mereka berbicara seolah-olah sepak bola hanya untuk laki-laki, bahwa perempuan mestinya tinggal di rumah saja mencuci piring, seperti budak pria. Sebagian besar pemain mendapatkan pesan semacam ini."

Hasil dan pesan-pesan itu mencerminkan tantangan yang dihadapi sepak bola putri di Brasil.

Bangsa Amerika Selatan ini terkenal sebagai rumah spiritual sepak bola; tempat kelahiran Pele, Ronaldo Nazario, dan Neymar; dan satu-satunya negara yang lima kali menjuarai Piala Dunia.

Tim putri mereka juga kompetitif di pentas dunia namun ketika pemain-pemain top seperti Marta, satu-satunya wanita yang enam kali memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Dunia, dapat hidup nyaman di luar negeri, mayoritas pemain putri yang bermain di Brasil mengalami kesulitan.

Bahkan klub-klub senior dituduh tidak memberikan peralatan atau fasilitas yang sama dengan tim putranya dan gaji yang sama adalah mimpi besar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait