alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rekening FPI Rp 1,5 Miliar Diblokir, Kuasa Hukum Minta Tolong Allah

Muhammad Taufiq Selasa, 05 Januari 2021 | 15:22 WIB

Rekening FPI Rp 1,5 Miliar Diblokir, Kuasa Hukum Minta Tolong Allah
Ketua Badan Hukum Front Pembela Islam Sugito Atmo Prawiro. (Suara.com/Novian Ardiansyah)

Rekening bank ormas Front Pembela Islam (FPI) yang dibubarkan oleh pemerintah dibekukan sementara ini di PT Bank Central Asia Tbk ata BCA.

SuaraJatim.id - Rekening bank ormas Front Pembela Islam (FPI) yang dibubarkan oleh pemerintah di PT Bank Central Asia Tbk ata BCA sementara ini diblokir.

Menurut Tim kuasa hukum Front Pembela Islam (FPI) Sugito Atmo Prawiro uang berasal dari penggalangan dana atas nama Irvan Ghani. Uang tersebut pun telah diberikan kepada keluarga enam laskar FPI sebelum akhirnya diblokir.

"Iya ada dua yang diblokir," kata Sugito saat dikonfirmasi Suara.com, Selasa (5/1/2021).

Rekening yang diblokir ini hanya yang atas nama FPI. Terpisah, pengacara FPI Aziz Yanuar menyebut rekening FPI yang diblokir itu berisikan puluhan juta rupiah. Meski demikian ia tidak begitu pasti terkait bank yang menaungi rekening FPI.

Baca Juga: Ini 2 Rekening Bank FPI yang Diblokir, Pengacara Sebut Garong

"Antara Bank Syariah Mandiri atau Bank Muamalat," katanya.

Aziz menduga pemblokiran rekening tersebut dilakukan oleh 'garong' yang paling cepat dengan urusan uang namun lambat dalam hal keadilan. Ia tidak menyebut maksud sosok yang disebutnya dengan istilah garong.

"Diduga digarong duit amanat umat itu oleh garong-garong yang gesit soal ngembat duit tapi pelit soal keadilan," ujarnya.

Lebih lanjut, Aziz pun mendoakan kepada garong-garong tersebut untuk mendapatkan hidayah. Dari situ ia berharap kalau garong-garong itu dapat mengembalikan dana umat.

"Langkahnya doakan kepada Allah supaya penggarong itu dapat hidayah supaya bertaubat dan kembalikan dana umat yang digarong tersebut," ujarnya.

Baca Juga: Capai Miliaran Rupiah, FPI Sebut Nama-nama Bank dari Rekening yang Diblokir

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait