alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Dusun Tak Berpenghuni di Ponorogo, Cuma Tersisa Masjid dan Kitab Kuno

Farah Nabilla Kamis, 04 Maret 2021 | 11:41 WIB

Kisah Dusun Tak Berpenghuni di Ponorogo, Cuma Tersisa Masjid dan Kitab Kuno
Masjid peninggalan pondok pesantren Sumbulan. [Beritajatim.com]

Sebelum ditinggalkan para penghuninya, Dusun Sumbulan menyimpan sejarah syiar Islam yang kental. Sebuah pondok pesantren sempat berdiri sebagai tanda peradaban di dusun ini.

SuaraJatim.id - Sebuah kampung di Ponorogo mendadak jadi perbincangan publik lantaran ditinggal oleh penghuninya selama bertahun-tahun.

Adalah Dusun Sembulan, Desa Plalangan, Kecamatan Jenangan Kabupaten Ponorogo yang telah ditinggal warganya sejak tahun 2016 lalu.

Lokasinya yang sepi, jauh dari keramaian, dan terletak di tengah persawahan diduga jadi salah satu penyebab mengapa warga Dusun Sumbulan berbondong-bondong eksodus dari tempat itu.

Ditambah lagi, dusun itu dikelilingi sungai dan pematang sawah jadi satu-satunya akses masuk.

Baca Juga: Heboh Cicak Berkepala Dua dan Berkaki Lima di Ponorogo

Kini, Dusun itu hanya menyisakan sebuah bangunan Masjid yang masih berdiri kokoh.

Sebelum ditinggalkan para penghuninya, Dusun Sumbulan menyimpan sejarah syiar Islam yang kental. Sebuah pondok pesantren sempat berdiri sebagai tanda peradaban di dusun ini.

"Dulu ponpesnya ada di depan masjid, tepatnya di selatan jalan. Tapi sekarang sudah tidak ada bangunannya, " kata Sumarni, pria yang pernah tinggal di Dusun Sumbulan kepada Beritajatim.com --jaringan SuaraJatim.id.

Salah satu rumah warga di Dusun Sumbulan Ponorogo yang ditinggal penghuninya [Foto: Beritajatim]
Salah satu rumah warga di Dusun Sumbulan Ponorogo yang ditinggal penghuninya [Foto: Beritajatim]

Pondok Pesantren itu didirikan oleh Nyai Murtadho dengan nama Pondok Sumbulan.

Nyai Murtadho sendiri adalah keturunan dari seorang ulama dari Demak yang menyebarkan syiar Islam dengan membuka lahan di Dusun Sumbulan tersebut.

Baca Juga: GP Ansor Desak Pemprov Banten Segera Buat Perda Pondok Pesantren

"Jadi yang babat Dusun Sumbulan ini bapaknya Nyai Murtadho. Nah, Nyai Murtadho inilah yang mendirikan pondok pesantren di sana," ujar Sumarno.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait