alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ujian Peserta Olimpiade Tokyo 2020: Dari Pandemi, Udara Panas Sekarang Badai

Muhammad Taufiq Selasa, 27 Juli 2021 | 10:08 WIB

Ujian Peserta Olimpiade Tokyo 2020: Dari Pandemi, Udara Panas Sekarang Badai
Ilustrasi badai. (Shutterstock)

Ujian berat peserta Olimpiade Tokyo 2020 memang banyak. Mulai dari tertundanya gawe akbar olahraga empat tahunan itu akibat pandemi, kemudian ujian cuaca ekstream udara panas.

SuaraJatim.id - Ujian berat peserta Olimpiade Tokyo 2020 memang banyak. Mulai dari tertundanya gawe akbar olahraga empat tahunan itu akibat pandemi, kemudian ujian cuaca ekstream udara panas Tokyo.

Dan pagi ini, badai topan diperkirakan tiba di Jepang yang dikhawatirkan akan mengganggu setidaknya beberapa cabang olahraga. Tapi tuan rumah, Jepang seperti dilansir Japan Today mengatakan kalau cuaca yang datang ini hanyalah badai tropis tingkat menengah.

Bahkan para peselancar di pantai Tsurigasaki mengatakan Badai Tropis Nepartak ini sebenarnya dapat meningkatkan persaingan selama tidak mengenai pantai secara langsung.

"Terasa seperti kami sedang mencoba untuk mempersiapkan segalanya," kata pemain rugby tujuh Selandia Baru, Andrew Knewstubb. Namun badai akan terasa berbeda bagi pemain dari negara lain yang belum terbiasa dengan kondisi tersebut.

Baca Juga: 10 Potret Diananda Choirunisa, Istri TNI yang Jadi Atlet di Olimpiade Tokyo 2020

Di cabang olahraga panahan, dayung dan berlayar akan terdampak badai ini. Namun panitia telah menyesuaikan jadwal mereka. Juru bicara Olimpiade Tokyo, Masa Takaya, mengatakan tidak ada perubahan lain yang diharapkan.

"Ini adalah badai tropis dengan tingkat tiga dari lima. Jadi Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang itu, tetapi ini adalah topan dalam interpretasi Jepang," ujar Takaya.

"Ini adalah kategori terlemah, tapi ini masih topan jadi kita tidak boleh terlalu optimis dengan dampak jalannya," katanya menegaskan.

Di pantai sekitar 100 kilometer sebelah timur Tokyo, para pesaing menginginkan perubahan cuaca selama hujan dan angin tidak membuat pendaratan total. Kompetisi selancar ditunda Senin karena air surut.

Tetapi jika badai menghantam seperti yang diperkirakan, itu bisa menghasilkan gelombang dua kali lebih tinggi dari yang diharapkan. "Sebagai pemilik rumah, saya berkata, Oh tidak, menjauhlah!," kata Kurt Korte, peramal selancar Olimpiade.

Baca Juga: Ini Bentuk Apresiasi Menpora terhadap Perjuangan Atlet Indonesia Olimpiade Tokyo 2020

"Tapi sebagai peselancar, 'OK, Anda bisa terbentuk jika Anda tetap di luar sana,' Semua orang bisa setuju badai di kejauhan adalah yang terbaik," kata dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait