alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemkab Bangkalan Siapkan Rp 22,2 Miliar Atasi Bencana Kekeringan dan Krisis Air Bersih

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Sabtu, 21 Agustus 2021 | 08:30 WIB

Pemkab Bangkalan Siapkan Rp 22,2 Miliar Atasi Bencana Kekeringan dan Krisis Air Bersih
Bupati Bangkalan Abdul Latif Amin Imron. [Suara.com/Syaiful Islam]

berdasarkan data jumlah desa yang rawan mengalami kekeringan dan kekurangan air bersih saat kemarau pada 2020 sebanyak 72 desa yang tersebar di 12 Kecamatan.

SuaraJatim.id - Mengatasi bencana kekeringan dan krisis air bersih, Pemerintah Kabupaten Bangkalan, Jawa Timur, menyiapkan dana Rp 22,2 miliar.

"Dana sebesar Rp22,2 miliar lebih ini, kami alokasikan melalui Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPRKP) Bangkalan untuk program penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat atau Pamsimas," kata Bupati Bangkalan Abdul Latif Amin Imron di Bangkalan, mengutip dari Antara, Jumat (20/8/2021).

Dijelaskannya, program Pansimas ini tidak akan langsung dirasakan dampaknya oleh masyarakat yang tinggal di kawasan rawan kekeringan.

"Target pengurangan daerah terdampak kekeringan ini minimal tahun depan, setelah pelaksanaan programnya telah berjalan, karena tahun ini masih pelaksanaan," kata dia.

Baca Juga: Laporan PBB Ungkap Dampak Perubahan Iklim Sebabkam Kekeringan Hingga Badai

Selain Pamsimas, lanjut dia, program lain yang digeber tahu ini adalah program sistem penyediaan air minum (SPAN), berupa pengeboran sumber mata air di sejumlah titik desa-desa yang dilanda kekeringan.

"Jadi, nilai anggaran sebesar Rp22,2 miliar tersebut untuk kedua program tersebut, dan saat ini sedang dalam proses pengerjaan melalui instansi teknis, yakni DPRKP dan dananya bersumber dari APBN dan APBD Pemkab Bangkalan 2021," kata bupati.

Khusus program Pamsimas dan SPAM ini, sambung dia, pelaksanaannya difokuskan pada wilayah kecamatan yang memang menjadi daerah rawan kekeringan setiap kemarau, yakni di Kecamatan Blega, Arosbaya, Klampis, Modung, Sepulu dan Kecamatan Galis.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Bangkalan juga akan melakukan distribusi bantuan air bersih ke desa-desa terdampak kekeringan.

Menurut Bupati, ada 37 desa yang tersebar di enam kecamatan di Bangkalan yang terdata mengalami kekeringan dan kekurangan air bersih pada kemarau tahun ini. Antara lain di Kecamatan Klampis, Arosbaya dan Kecamatan Galis.

Baca Juga: Temukan Beras Bansos Berkutu, Emil Dardak: Jangan Didistribusikan

"Pendistribusian telah dilakukan sejak awal bulan ini, karena ke 37 desa di enam kecamatan yang dilanda kekeringan itu, kebutuhannya sangat mendesak dan tidak bisa menunggu realisasi program Pamsimas dan SPAM yang saat ini sedang berjalan," kata bupati.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait