alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Puluhan Rumah di Kamar Kajang Lumajang Terendam Banjir Lahar Dingin Semeru

Erick Tanjung Kamis, 09 Desember 2021 | 14:27 WIB

Puluhan Rumah di Kamar Kajang Lumajang Terendam Banjir Lahar Dingin Semeru
Puluhan rumah warga terendam banjir lahar dinign Gunung Semeru di Dusun Kamar Kajang, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Kamis (9/12/2021). Antara/Zabur Karuru

"Saya sejak peristiwa Sabtu (4/12) lalu, sudah bersama keluarga mengungsi karena rumah terdampak. Tapi ternyata sekarang rumah sudah tenggelam oleh pasir," ujar Yudi.

SuaraJatim.id - Puluhan rumah di Dusun Kamar Kajang, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang terendam material yang dibawa banjir akibat hujan dengan intensitas tinggi di wilayah setempat.

Pantauan Antara di lokasi kejadian, hujan deras terjadi pada Rabu (7/12) dan Kamis (8/12) malam, masing-masing selama sekitar satu jam.

Kawasan Kamar Kajang merupakan daerah terdampak susulan akibat awan panas guguran Gunung Semeru setelah beberapa dusun lain terendam pasir bercampur batu terlebih dahulu, seperti Kampung Renteng dan Curah Koboan.

Tampak jalanan aspal selebar empat meter tertutupi abu bercampur lumpur, dan air mengalir tetap terlihat di beberapa titik. Sementara itu, puluhan warga setempat berdatangan melihat kondisi rumahnya yang terendam.

Baca Juga: Viral Ikan Mas Ditemukan Selamat dari Letusan Gunung Semeru

Petugas dan relawan juga melakukan upaya pembersihan jalan menggunakan alat berat agar dapat dilalui, khususnya untuk
kelancaran proses evakuasi warga.

Sejumlah warga mengaku kaget setelah tahu rumahnya sudah tinggal atap dan sebagian tidak sempat menyelamatkan barang-barang berharga.

"Saya sejak peristiwa Sabtu (4/12) lalu, sudah bersama keluarga mengungsi karena rumah terdampak. Tapi ternyata sekarang rumah sudah tenggelam oleh pasir," ujar Yudi, warga Kamar Kajang.

Sambil menunjukkan rumahnya, pria 49 tahun tersebut tidak menyangka mengalami nasib serupa dengan warga di beberapa lokasi lain yang rumahnya terendam material bercampur pasir.

Ia berharap mendapat bantuan dari pemerintah terkait tempat tinggal, termasuk upaya relokasi ke lokasi lain. "Saya sebenarnya masih ingin tinggal di daerah ini. Tapi saya juga ikut kesepakatan warga di sini saja," kata dia.

Pada Sabtu (4/12) sore terjadi peningkatan aktivitas Gunung Semeru yang mengeluarkan awan panas guguran dan berdampak pada daerah di sekitar gunung setinggi 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl) itu.

Baca Juga: Kisah Warga Supiturang Menggali Harta Bendanya yang Tertimbun Abu dan Lahar Erupsi Semeru

Ratusan warga terpaksa mengungsi ke berbagai tempat aman untuk menghindari awan panas dari gunung api tertinggi di Pulau Jawa tersebut. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait