facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Senat Amerika Setujui Pembahasan Aturan Pengendalian Senjata Api, Buntut Aksi Penembakan Massal

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 24 Juni 2022 | 21:54 WIB

Senat Amerika Setujui Pembahasan Aturan Pengendalian Senjata Api, Buntut Aksi Penembakan Massal
ilustrasi senjata api. [Envato Elements]

Sejumlah 15 anggota Partai Republik bergabung dengan Demokrat di majelis tinggi Kongres untuk menyetujui RUU tersebut dengan perbandingan 65 : 33.

SuaraJatim.id - Senat Amerika Serikat memutuskan untuk meloloskan Rancangan Undang-undang (RUU) pengendalian senjata api. RUU ini merespons peningkatan aksi penembakan massal di Negeri Paman Sam.

Sejumlah 15 anggota Partai Republik bergabung dengan Demokrat di majelis tinggi Kongres untuk menyetujui RUU tersebut dengan perbandingan 65 : 33.

Seperti diketahui, penembakan massal kian mengkhawatirkan. Bulan lalu, seorang remaja 18 tahun, Payton Gendron menembaki pengunjung di sebuah supermarket di Buffalo, New York hingga menyebabkan 10 orang kulit hitam meninggal dunia. Remaja itu dijerat pasal terorisme.

Kejadian mengerikan terulang beberapa waktu kemudian di Sekolah Dasar Uvalde,  Texas dimana seorang remaja Salvador Ramos menembaki guru dan anak-anak sekolah hingga menyebabkan 31 korbannya meninggal dunia, dua diantaranya guru. Pelaku penembakan tewas akibat baku tembak dengan kepolisian.

Baca Juga: Menunda Penindakan Pelaku Penembakan Massal di SD Texas, Kepala Polisi Dinonaktifkan

RUU itu saat ini harus disahkan di DPR sebelum Presiden Biden dapat menandatanganinya menjadi undang-undang. Ini bisa terjadi dalam beberapa hari. Meskipun signifikan, proposal tersebut jauh dari apa yang diminta oleh banyak Demokrat dan aktivis.

Dilansir BBC, reformasi tersebut mencakup pemeriksaan latar belakang yang lebih ketat untuk pembeli di bawah 21 tahun dan $15 miliar (£12.2bn) dalam pendanaan federal untuk program kesehatan mental dan peningkatan keamanan sekolah.

Ini juga menyerukan pendanaan untuk mendorong negara bagian untuk menerapkan undang-undang "bendera merah" untuk menghapus senjata api dari orang-orang yang dianggap sebagai ancaman.

Hal itu sekaligus  menutup apa yang disebut "celah pacar" dengan memblokir penjualan senjata kepada mereka yang dihukum karena menyalahgunakan pasangan intim yang belum menikah.

RUU itu juga penting karena ini adalah pertama kalinya dalam beberapa dekade reformasi yang diusulkan telah menerima tingkat dukungan ini dari Demokrat dan Republik. Secara historis, upaya untuk memperkuat undang-undang senjata AS telah diblokir oleh partai Republik.

Baca Juga: Terjadi Lagi, Penembakan Massal di Amerika Serikat Tewaskan 9 Orang

Senator Republik John Cornyn dari Texas, yang ikut memimpin negosiasi dengan Senator Demokrat Chris Murphy dari Connecticut mengatakan di lantai kamar, bahwa RUU itu akan membuat orang Amerika lebih aman.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait