facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

1.500 Dosis Vaksin PMK Didistribusikan ke Lamongan, Vaksinasi Difokuskan ke Sejumlah Kecamatan

Muhammad Taufiq Selasa, 28 Juni 2022 | 16:06 WIB

1.500 Dosis Vaksin PMK Didistribusikan ke Lamongan, Vaksinasi Difokuskan ke Sejumlah Kecamatan
Ilustrasi ternak sapi (Antara/Aloysius Jarot Nugroho).

Sebanyak 1.500 dosis vaksin telah didistribusikan ke Lamongan untuk mengatasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

SuaraJatim.id - Sebanyak 1.500 dosis vaksin telah didistribusikan ke Lamongan untuk mengatasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Namun pemberian vaksin difokuskan ke sejumlah kecamatan dengan angka suspek dan kematian tinggi. Salah satunya ke wilayah Kecamatan Bluluk.

Vaksin tersebut diberikan sebagai upaya untuk memblokir daerah merah wabah PMK agar tidak menyebar ke daerah hijau di Kota Soto. Untuk itu, Pemkab Lamongan harus mengerahkan 70 personel Tim Vaksinasi PMK (Vaksinator).

Hal tersebut disampaikan oleh Wakil Bupati Lamongan Abdul Rouf di halaman Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Lamongan, Selasa (28/6/2022).

"Hari kita memberangkatkan petugas vaksinasi PMK. Vaksin yang akan diberikan hari ini sebanyak 1500 dosis. Prioritas vaksinasi pada sapi betina dan anak sapi yang sehat," katanya, dikutip dari timesindonesia.co.id jejaring media suara.com, Selasa (28/06/2022).

Rouf menjelaskan, vaksinasi PMK perdana diberikan ke hewan ternak di wilayah dengan populasi sapi terbanyak. Menurutnya, supaya bisa memutus mata rantai penyebaran wabah PMK.

Baca Juga: Unik! Antisipasi PMK, Peternak Sapi di Klaten Beri Ramuan Jamu dan Dimandikan Pagi Sore

"Untuk vaksinasi perdana dilakukan di wilayah Kecamatan Bluluk, Ngimbang, Kedungpring dan Sugio karena populasinya banyak. Yang sehat kita dahulukan. Supaya tidak terular dan makin parah," ujarnya.

Sementara itu, Medik Veteriner Madya Disnakeswan Lamongan drh. Rahendra Prasetya mengungkapkan daerah merah di Lamongan sebanyak 141 dari 474 desa/kelurahan.

Untuk memblokir wabah PMK di deaeah merah agar tidak menyebar ke daerah hijua, drh Hendra mengatakan, pihaknya melakukan vaksinasi PMK perdana ini khusus sapi betina dan anak sapi.

"Karena yang divaksin itu hewan. Maka filosofinya api yang berumur panjang dan sehat. Artinya betina dan pedet (anak sapi) yang dalam keadaan sehat. Paling tidak satu kandang itu tidak sakit," tutur drh Hendra.

Vaskin PMK itu dikemas dalam botol yang berisi cairan sebanyak 200 ml. Satu botol vaksin tersebut, kata Hendra, untuk mencukupi 100 ekor sapi.

Baca Juga: Ratusan Hewan Ternak di Lebak Terjangkit PMK, 2 di Antaranya Mati

"Jadi sekali buka botol tersebut untuk mencukupi 100 ekor sapi tidak boleh kurang atau lebih. Oleh karena itu, pihaknya telah mempersiapkan lebih dini terkait pendataan by name by address peternak," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait