Abdul Aziz Mahrizal Ramadan
ilustrasi kekeringan di Sampang. [ANTARA FOTO/Dedhez Anggara]

SuaraJatim.id - Sejumlah 11 dari 14 kecamatan di Kabupaten Sampang, Madura, Jawa Timur dilanda kekeringan. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat melaporkan sebelas wilayah tersebut mengalami kekurangan air bersih.

Kepala BPBD Kabupaten Sampang Asroni mengatakan, pihaknya mulai mengerahkan suplai bantuan air bersih ke daerah terdampak kekeringan.

"Kekeringan melanda 11 kecamatan di Kabupaten Sampang pada kemarau kali ini, berdasarkan hasil rapat koordinasi dengan perwakilan kecamatan beberapa waktu lalu," katanya mengutip dari Antara, Jumat (20/8/2021).

Ia menambahkan, tiga wilayah tidak terdampak kemarau, yakni Kecamatan Camplong, Kecamatan Omben dan Kecamatan Ketapang.

Baca Juga: BPBD Jatim: Sejumlah 1.305 Desa Terancam Dilanda Kekeringan

Dijelaskannya, meski jumlah kecamatan yang mengalami kekurangan air bersih pada kemarau tahun ini sama dengan tahun sebelumnya, namun sebarannya berkurang.

Ia merinci, pada 2020 ada 78 desa yang mengalami kekeringan di 11 kecamatan, sedangkan pada kemarau tahun 2021 ini, hanya 66 desa dan 1 kelurahan.

"Tahun ini dari 66 desa 1 kelurahan tersebar di 11 kecamatan, jadi tahun ini mengalami penurunan dibanding tahun lalu dari sisi sebaran atau jumlah desa/kelurahan yang mengalami kekeringan," katanya.

BPBD Sampang telah berkoordinasi dengan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Sampang untuk suplai bantuan air bersih ke daerah terdampak kekeringan.

"Selain dengan PDAM, kami juga telah berkoordinasi dengan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) untuk mendapatkan persetujuan alokasi anggaran penganan bencana kekeringan dan kekurangan air bersih yang tersebar di 66 desa dan 1 kelurahan di 11 kecamatan di Kabupaten Sampang ini," katanya menjelaskan.

Baca Juga: Kekeringan Melanda, Warga Kanigoro Tempuh Jarak 2 Km Berburu Pipa PDAM yang Bocor

Masih kata Asroni, ada dua jenis kekeringan yang terjadi di wilayahnya pada kemarau kali ini, yakni kekeringan langka dan kekeringan kritis.

Komentar