Terjun Bebas di Parit Tol Batang - Semarang, Dua Penumpang Starlet Tewas

Chandra Iswinarno
Terjun Bebas di Parit Tol Batang - Semarang, Dua Penumpang Starlet Tewas
Petugas Basarnas Jateng evakuasi kendaraan yang terjun ke dalam parit di area Tol Batang - Semarang, Jawa Tengah pada Minggu (2/6/2019). [Dok. Basarnas Jateng]

Sebanyak 15 petugas Basarnas Jateng langsung mengevakuasi korban kecelakaan dengan ambulans.

Suara.com - Mobil pemudik Toyota Starlet bernomor polisi B 1157 KN yang ditumpangi satu keluarga mengalami kecelakaan tunggal di Tol Trans Jawa ruas Batang - Semarang pada Minggu (2/6/2019) sekitar pukul 13.30 WIB.

Kendaraan tersebut terjun bebas ke saluran parit atau irigasi pinggir tol sedalam 1,5 meter. Akibat kejadian tersebut, dua orang meninggal dunia di lokasi kejadian.

Sebanyak 15 petugas Basarnas Jateng langsung mengevakuasi korban kecelakaan dengan ambulans.

Humas Basarnas Jawa Tengah Zulhawary Agustianto mengatakan dugaan awal pengemudi mengalami kelelahan akibat perjalanan panjang di jalan tol dari arah barat Jakarta menuju Jawa Tengah.

"Starlet berjalan dari arah barat ke timur jalur B karena jalur oneway diduga pengemudi dalam kondisi mengantuk sehingga oleng kekanan dan masuk ke dalam parit," katanya.

Petugas Tim Rescue SAR Semarang Dany Fitria menambahkan dua korban yang meninggal dunia berada pada posisi duduk paling depan.

"Dua korban yang ada di kursi depan meninggal dunia di lokasi, penumpangnya ada lima orang," tuturnya.

Tim Rescue SAR juga mencatat ada tiga korban mengalami luka serius di kepala, tangan, dan kaki akibat benturan saat mobil itu terjun bebas. Korban luka terjadi pada perempuan dewasa, bayi dan anak-anak.

Identitas koraban meninggal dunia pengemudi Starlet seorang pria, Kusna (37) beralamat Desa Gunung Sindur RT 03/12 Kecamatan Gunungsindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat dan Rita Ayu Anjani (10) dengan alamat yang sama.

Korban luka diantaranya dialami Sunarti (37) berupa luka memar pada kaki kanan, dan dahi. Arfa Husein Attaullah (3) mengalami luka memar pada paha kanan dan perut. Rika Wulandari (16), luka memar pada kaki, perut dan kepala. Ketiganya dalam kondisi sadar saat dievakuasi.

"Atap mobil ringsek karena terbalik saat terjun ke parit. Cukup lama saat evakuasi, semua korban luka dibawa ke umah sakit Siaga Medika Pemalang," katanya.

Pihaknya mengimbau kepada pemudik jika dirasa lelah harap menepi dan beristirahat di rest area yang tersedia.

"Pemudik tak perlu memaksakan diri untuk melanjutkan perjalanan bila sudah terasa mengantuk. Lebih baik merapat dan mampir ke rest area untuk beristirahat," jelasnya.

Kontributor : Adam Iyasa

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS