Jelang Imlek, Emak-emak Ini Produksi Pakaian Hewan Peliharaan Unik

Dwi Bowo Raharjo
Jelang Imlek, Emak-emak Ini Produksi Pakaian Hewan Peliharaan Unik
Pakaian untuk hewan peliharaan ini, yang khusus diproduksi jelang Tahun baru Imlek. (Suara.com/Dimas Angga P)

"Kalau yang bantu ya tetangga-tetangga sekitar. Lumayan sembari kumpul dapat penghasilan tambahan."

SuaraJatim.id - Jelang Tahun baru Imlek, pengrajin aksesoris hewan peliharaan asal Surabaya menyediakan baju untuk hewan peliharaan bercorak Tionghoa. Melalui tangan kreatifnya, Dini Arianti membuat baju serta pernak pernik Imlek yang dikhususkan untuk hewan peliharaan terutama anjing dan kucing.

Ditemui di workshopnya yang berada di Jalan Pakis 2 no 10 Surabaya, Kamis (23/1/2020), Dini beserta karyawanya terlihat sibuk menjahit serta menempel pernak-pernik Imlek pada baju hewan. Kucing-kucing milik dini terlihat lucu saat dipasangkan baju bernuansa Imlek.

"Kalau momen seperti ini banyak pesanan yang berbau Imlek. Para pemilik hewan ingin mendandani peliharaanya dengan nuansa Imlek," ujar pemilik merk Kebun Binatang pet aksesoris ini.

Tak hanya hewan peliharaan, Dini juga kerap mendapat pesanan baju yang seragam antara pemilik dan hewan peliharaannya. Sayangnya untuk memesan baju yang sama dengan pemilik, harus memesannya jauh-jauh hari.

"Kalau seragam seperti itu biasanya pesennya jauh-jauh hari. Kebetulan ini sudah dikirim semuanya," kata dia.

Untuk menjalankan bisnis baju hewannya, Dini saat ini mempekerjakan sekitar 10 karyawan yang terdiri dari ibu-ibu rumah tangga, serta beberapa diantaranya pelajar yang ingin menambah uang saku.

"Kalau yang bantu ya tetangga-tetangga sekitar. Lumayan sembari kumpul dapat penghasilan tambahan," ungkap Dini.

Selain baju untuk hewan peliharaan, home industri ini juga memproduksi kasur hewan, tas untuk membawa hewan, serta beberapa aksesoris lainnya. Dalam sehari, Dini mengaku bisa memproduksi sekitar 100 baju hewan serta aksesoris.

"Kalau produksi masih terbatas, karena masih dikerjakan secara manual dan bergotong royong," keluhnya sembari tersipu.

Untuk pemasaran sendiri, Dini mengaku sudah memasarkan bajunya hampir di seluruh Indonesia dengan sistem grosir.

"Alhamdulillah hampir seluruh Indonesia. Doakan biar tambah banyak," pungkasnya.

Kontributor : Dimas Angga Perkasa

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS