Ayu Ting Ting Disebut saat Pemkot Surabaya Bahas Laporan Palsu Virus Corona

Pebriansyah Ariefana
Ayu Ting Ting Disebut saat Pemkot Surabaya Bahas Laporan Palsu Virus Corona
Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Dinkominfo) Kota Surabaya, M Fikser. [Suara.com/Dimas Angga P]

Fikser menyayangkan tindakan masyarakat yang hanya sekadar iseng atau main-main dalam menggunakan aplikasi deteksi dini.

SuaraJatim.id - Pemerintah Provinsi Kota Surabaya menyebut nama pedangdut Ayu Ting Ting saat ditanya wartawan soal banyaknya laporan palsu tentang virus corona di Surabaya. Lho kenapa?

Nama Ayu Ting Ting disebut oleh Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Dinkominfo) Kota Surabaya, M Fikser. Namun sebutan itu hanya kiasan untuk sekadar pelesetan lkagu Ayu Ting Ting, 'Alamat Palsu'.

Puluhan laporan palsu di laman https://lawancovid-19.surabaya.go.id, milik Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya cukup meresahkan Satuan Gugus Tugas (Satgas) Penanggulangan COVID 19 Surabaya. Dalam kondisi penyebaran virus Corona ini, Pemkot Surabaya mengimbau kepada masyarakat, khususnya warga Kota Pahlawan agar bijak dalam menggunakan aplikasi deteksi dini.

Fikser menyayangkan tindakan masyarakat yang hanya sekadar iseng atau main-main dalam menggunakan aplikasi deteksi dini. Sebab, data informasi yang disampaikan pengguna melalui aplikasi tersebut, menjadi dasar pemerintah dalam mengambil tindakan ke depan.

"Ternyata ada yang hanya sekadar main-main, ini sangat disayangkan. Dan isinya memang ada yang Ayu Ting Ting atau hanya main-main. Hanya ingin tahu pemerintah serius atau tidak," kata Fikser di Surabaya, Kamis (26/3/2020).

Saat ini situasinya sudah tidak seperti biasa atau dalam keadaan darurat. Karena itu, pihaknya berharap warga mempunyai kesadaran yang tinggi, jujur dalam mengisi form yang tersedia pada aplikasi tersebut. Pasalnya, jawaban yang diisi oleh pengguna aplikasi itu akan diikuti tindakan petugas di lapangan.

"Kalau diisi benar semua sesuai dengan mengarah ke hal tertentu, maka teman-teman Dinas Kesehatan akan melakukan pengecekan ke rumah, benar tidak apakah ada yang seperti itu. Namun, ternyata ada yang hanya sekadar main-mainan, ini kan sangat disayangkan," tegasnya.

Saat ditanya oleh SuaraJatim.id, perihal adanya pelaporan ke pihak Kepolisian, Fikser masih melakukan konsultasi dengan Bagian Hukum Pemkot Surabaya.

"Ini masih saya konsultasikan dengan pihak Hukum, iya Bu Ira," ucapnya.

Saat ini, Fikser dengan Dinas Kesehatan Kota Surabaya, sedang melakukan rekap, soal pelaporan palsu di laman lawan COVID 19 ini.

"Ini kita lagi rekab apa saja yang lapor, kita akan konsultasikan dengan Bagian Hukum, kita akan ambil langkah-langkah seperti apa yang begini-begini,"

"Kalau memang benar pasti kita tindaklanjuti. Buktinya kan teman-teman kecamatan, puskesmas itu datang. Namun ternyata jawabannya bermacam-macam," tambahnya.

Sementara, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, Febria Rachmanita menambahkan, meski data yang diisikan dalam aplikasi Lawan Covid-19 dijaga kerahasiaannya, namun masyarakat juga diwajibkan agar mengisi dengan benar. Hingga saat ini, ada 590 informasi yang diterima dan telah dikroscek di lapangan. Namun dari jumlah itu, 67 informasi ternyata tidak benar.

"67 ini setelah dicek oleh Dinkes, ada yang mengaku iseng coba-coba, ada yang alamatnya setelah didatangi ternyata bukan di sana. Ada juga yang ngakunya diisian web habis bepergian, ternyata tidak kemana-mana," kata Febria sapaan lekatnya.

Bahkan, Febria mengungkapkan, dari 67 informasi yang diterima pada aplikasi deteksi dini, belum termasuk dengan data-data yang diisi oleh pengguna kurang lengkap. Misalnya saja, pengguna tersebut hanya mengisi nama atau alamat.

"Jadi sebenarnya yang coba-coba itu lebih dari 67, tapi sudah didelete (hapus) otomatis. Nah, yang 67 itu isian datanya lengkap tapi setelah dicek Dinkes, ternyata ditelpon tidak bisa, didatangi alamatnya bukan di situ, dan sebagainya," pungkasnya.

Kontributor : Dimas Angga Perkasa

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS