Indeks Terpopuler News Lifestyle

Golkar dan Demokrat Diundang Dukung Anak Seskab Pramono di Pilkada Kediri

Pebriansyah Ariefana Rabu, 17 Juni 2020 | 19:00 WIB

Golkar dan Demokrat Diundang Dukung Anak Seskab Pramono di Pilkada Kediri
Sekretaris Kabinet memberi keterangan kepada jurnalis di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (31/5/2017). [Suara.com/Erick Tanjung]

Dhito, sapaan Hanindhito, akan berpasangan dengan Ketua PC Fatayat NU Kabupaten Kediri, Dewi Maria Ulfa.

SuaraJatim.id - Putra Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Hanindhito Himawan Pramono, dipastikan menjadi calon bupati di Pilkada Kabupaten Kediri 2020. Dhito, sapaan Hanindhito, akan berpasangan dengan Ketua PC Fatayat NU Kabupaten Kediri, Dewi Maria Ulfa.

Kepastian itu didapat usai pasangan Dhito-Dewi mengantongi rekomendasi dari PDI Perjuangan dan PKB untuk maju sebagai bacabup dan bacawabup. Tak hanya PDI Perjuangan dan PKB, partai lainnya pun bisa jadi merapat ke pasangan ini.

Hal itu sejalan dengan keinginan PDI Perjuangan yang berambisi merangkul seluruh parpol pemilik kursi di DPRD Kabupaten Kediri. Tujuannya satu, yakni menjadikan pasangan Dhito-Dewi sebagai calon tunggal dalam pesta demokrasi lima tahunan.

"Kami berharap semuanya merapat, harapannya kan demikian. Tetapi kan politik itu dinamis, kita nggak bisa memaksakan," ujar Sekretaris DPC PDI Perjuangan Kabupaten Kediri, Dodi Purwanto, kepada SuaraJatim.id di kantornya, Rabu (17/6/2020).

Dodi tak risau dengan suara-suara sumbang yang menenantang wacana calon tunggal di Pilkada Kabupaten Kediri 2020. Pihaknya berdalih keberadaan calon tunggal tidak melanggar regulasi baik Undang-undang Pemilu maupun PKPU.

"Saya rasa sah-sah saja (adanya calon tunggal), kalau ada pro dan kontra itu hal yang wajar. Karena berumah tangga saja, satu keluarga, satu rahim pun kadangkala ada pro dan kontra (menyikapi) dinamika politik," tuturnya.

Ketua DPC PKB Kabupaten Kediri, Sentot Djamaludin, menilai Dhito-Dewi merupakan duet ideal. Ia yakin di tangan keduanya Kabupaten Kediri akan semakin bertambah maju, tentunya tanpa meninggalkan aspek religiositasnya.

Selain PDI Perjuangan dan PKB, ada satu parpol lainnya yang melempar sinyal bakal segera bergabung. Partai tersebut ialah Golkar. Internal partai tersebut telah bersepakat pencalonan Dhito, hanya saja SK rekomendasi belum turun dari DPP.

"Kita kan sepakat dengan Dhito ya. Itu formalnya (SK rekomendasi) belum datang, belum turun ke DPD. Kita ya mengikuti saja, apa yang direkom DPP ya kita ikuti," jelas Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) II Golkar Kabupaten Kediri, Sigit Sosiawan.

Sementara parpol lainnya memilih wait and see dalam merespon munculnya pasangan Dhito-Dewi. Seperti Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Kabupaten Kediri, Yakup, yang memilih menunggu perkembangan politik di Kediri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait