facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Belajar dari YouTube, Empat Pemuda di Blitar Sulap Limbah Popok Jadi Batako

Chandra Iswinarno Senin, 29 Juni 2020 | 16:40 WIB

Belajar dari YouTube, Empat Pemuda di Blitar Sulap Limbah Popok Jadi Batako
Ahmad Redam Sunarso memegang batako dan pot dari abu sisa pembakaran sampah dan popok bayi. [Suara.com/Farian]

Sistem pembuatan batako dengan bahan dasar abu sama seperti pada umumnya. Abu dan material yang tak lebur dibakar lalu dicampur dengan semen kemudian diaduk dan dicetak.

Redam mengaku masih butuh banyak polesan untuk pembuatan pot tersebut. Namun rencananya pot akan dijadikan souvenir bagi warga yang memperbolehkan sampahnya diambil.

“Warga di sini itu masih punya mitos kalau popok bayi dibakar nanti anaknya kena penyakit kulit dan segala macam. Mereka (warga) malah lebih memilih membuang ke kali. Kemudian saya terus berusaha meyakinkan mereka kalau ini tidak dibakar. Nah ini mau saya jadikan souvenir. Saya pingin buka mata mereka pelan-pelan biar sadar,” beber Redam.

“Soalnya pernah dulu pas saya mungut sampah popok di kali malah dilempar sampah sekarung dari atas. Aku ya emosi tapi ya cuma bisa sabar,” sambungnya sambil sedikit mengumpat.

Rencananya, batako hasil buatannya ini akan kembali diserahkan ke desa untuk dikelola melalui BUMDes. Soal upah, nanti akan ada bagi hasil.

Baca Juga: Wanita Hamil Maling Popok Bayi, Nia Mewek Divonis 4 Bulan Penjara

“Sekalian nunggu Perdes mas biar kami mengolah sampah disini, ngambil sampah di warga juga ada patung hukumnya. Walaupun cuma ngambil sampah tapi banyak juga yang ngga setuju dikira caper. Alah, saya masa bodoh yang penting tetap jalan,” katanya.

Meski baru mulai, namun batako yang dibuat Redam dan kawan-kawan di TPST Desa Jatinom sudah mulai dipesan. Sutrisno, warga Kecamatan Wlingi memesannya untuk kebutuhan membuat pagar rumah.

Sutrisno mengakui batako dari abu sisa pembakaran sampah belum melewati uji kuat. Namun secara kasat mata terluhat jika batako itu cukup kuat dan siap dipakai.

“Kalau dilihat sekilas memang sudah kelihatan kuat. Lha ini baru dua hari dijemur tapi sudah keras seperti ini. Bagaimana kalau nanti sudah kering? Pasti lho (kuat)” ucap Sutris sambil menepuk batako.

“Saya pesan seratus untuk membuat pagar di belakang rumah saya. Saya yakin ini kuat,” ujarnya.

Baca Juga: Pabrik Daur Ulang Sampah Popok Bakal Dibangun di Jawa Timur

Kontributor : Farian

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait