alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cara 2 Pemuda Jatim Tipu Warga AS, Curi Dana Covid Pakai Jebakan Scampage

Muhammad Taufiq Minggu, 18 April 2021 | 11:33 WIB

Cara 2 Pemuda Jatim Tipu Warga AS, Curi Dana Covid Pakai Jebakan Scampage
Kapolda Jatim menunjukkan barang bukti kejahatan antar negara. [Dok, Polisi]

Beberapa waktu lalu Polda Jatim meringkus dua pemuda asal Jawa Timur terlibat kejahatan antar negara yang memanfaatkan situasi Pandemi Covid-19.

SuaraJatim.id - Beberapa waktu lalu Polda Jatim meringkus dua pemuda asal Jawa Timur terlibat kejahatan antar negara yang memanfaatkan situasi Pandemi Covid-19.

Namanya Shofiansyah Fahrur Rozi dan Michael Zeboth Melki Sedek Boas Purnomo. Keduanya membuat website palsu atau scampage pemerintah Amerika Serikat. Keduanya diringkus Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Jatim.

Lewat website palsu ini, keduanya juga mencuri data warga Amerika. Korban kejahatan dua remaja ini semuanya berada di luar negeri.

"Tindak pidana yang dilakukan ada tiga. Pertama pelaku membuat website palsu, kedua menyebarkan website palsu ini, dan yang ketiga mengambil data orang lain secara ilegal," kata Nico saat rilis di Polda Jatim, Kamis (15/4/2021).

Baca Juga: DPRD Banyuwangi Usul ke Wagub Jatim Tentang Spesialis Perancang Perda

Lebih lanjut Nico menjelaskan, saat melakukan aksinya para pelaku mengirim SMS blast agar para warga Amerika mengklik tautan tersebut. Setelah diklik, warga yang tertipu kemudian mengisi identitasnya. Ada 14 website palsu yang dibuat pelaku.

"Jumlah website palsu yang dibuat ada 14. Lalu disebar melalui SMS, dan SMS ini disebar menggunakan software atau SMS blast. Setelah diterima orang-orang ada yang tertipu dan ada yang tidak. Yang tertipu membuka link website dan mengisi data datanya," papar Nico.

Dari data palsu ini, lanjut Nico, digunakan untuk mendapatkan bantuan pandemi COVID-19 dari pemerintah Amerika Serikat.

"Pengisian data itu dibuat tersangka untuk mengambil sejumlah uang. Yang mengisi data dan yang tertipu sebagian besar warga negara AS. Ini orang-orang yang kena tipu mengisi data bantuan COVID-19, apa bila sesuai mendapat 2000 USD," tambah Nico.

Ada sekira 30 ribu data dari 14 negara bagian AS yang berhasil diambil tersangka. Dari jumlah data yang ada, keuntungan yang didapat pelaku mencapai USD 30 ribu dolar AS atau setara Rp 435 juta.

Baca Juga: Pemprov Jatim Minta RT dan RW Turun Tangan Validasi Data Terdampak Gempa

Untuk bisa membongkar kasus ini, kata Nico, pihaknya berkeja sama dengan FBI melalui hubungan internasional (Hubinter) Mabes Polri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait