facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Deni, Awak KRI Nanggala 402 Asal Jombang Beli Batu Nisan Sebelum Latihan

Muhammad Taufiq Senin, 26 April 2021 | 16:15 WIB

Deni, Awak KRI Nanggala 402 Asal Jombang Beli Batu Nisan Sebelum Latihan
Marsan, ayah Deni Richi bersama adiknya di Jombang [Foto: Beritajatim]

Deni Richi, gugur dalam tugas bersama awak KRI Nanggala 402 lain yang ternggelam di perairan utara Bali, Rabu 21 April 2021.

SuaraJatim.id - Masih lekat dalam ingatan Marsan. Beberapa pekan lalu sebelum Ramadhan, Pria 55 tahun itu diingatkan anaknya, Deni Richi agar membeli batu nisan. Saat itu Deni ingin berziarah ke makam emak dan mengganti batu nisannya.

Tak disangka, hal itu menjadi kenangan terakhir bersama anak pertamanya tersebut. Mata Marsan nanar menceritakan kenangan itu. Deni Richi, anak yang dicintainya gugur dalam tugas bersama awak KRI Nanggala 402 lain yang ternggelam di perairan utara Bali, Rabu 21 April 2021.

Keinginan Deni tercapai. Ia kemudian membeli batu nisan seharga Rp 300 ribu, lalu berziarah 'nyekar' ke makam ibunya, Ninik Indarti (52) yang meninggal seratus hari lalu. Deni bersih-bersih makam lalu mengganti batu nisan ibunya itu.

"Istri saya (ibunda Deni), meninggal belum lama. Ini baru seratus harinya. Sebelum berangkat bertugas, Deni membeli batu nisan seharga Rp 300 ribu untuk dipasang di makam ibunya. Dia sendiri yang membeli dan memasangnya," kata Marsan mengenakan kaus putih bertuliskan 'Jayaveva Jayamahe', dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com, Senin (26/04/2021).

Baca Juga: Netizen Kecam Lawakan Tragedi KRI Nanggala: Cantik Tapi Gobl*k Akut

Anak pertama dari dua bersaudara ini memilih batu nisan bermotif tulisan arab. Dengan membawa bunga dia berangkat ke makam. Membersihkan makam sang ibu, mengganti batu nisan, menaburkan bunga, serta mengirim doa.

Setelah nyekar itulah Deni berangkat bertugas untuk latihan perang. Dia sebagai Operator Sonar 3 di KRI Nanggala 402. Deni sempat mampir dan menginap di rumah pamannya di Gresik. "Mungkin batu nisan itu sebagai firasat kepergiannya yang terakhir," kata petani asal Desa Jatiduwur ini.

Pernah Gagal masuk TNI AL

Nasib Deni Richi sebelum menjadi prajurit tidaklah semengalir aliran air Brantas di muka rumahnya. Marsan mamandangi foto anaknya semasa pendidikan Dikmata XXXV/2 2015 lantas menceritakan perjalanan nasib Deni.

Ada juga foto Deni yang diletakkan di atas meja pojok ruangan. Dia mengenakan jas warna biru lengkap dengan lencana dan tulisan TNI. Penampilan anak pasangan Marsan dan Ninik ini semakin gagah dengan baret biru di kepalanya. Terakhir, di tembok rumah tersebut ada lukisan Kapal Selam KRI Nanggala 402.

Baca Juga: Pria Komentar Negatif soal KRI Nanggala 402 Minta Maaf

"Itu foto anak saya setelah menjalani pendidikan TNI AL pada tahun 2015. Kalau foto kapal selam itu sekitar dua tahun lalu. Sejak Deni bertugas di Kapal Selam KRI Nanggala 402. Memang, sejak SMP Deni sudah bercita-cita menjadi TNI AL," kata Marsan yang mengenakan Masker berlogo TNI AL juga.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait