alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Calo Donor Darah Plasma di Tuban Gentayangan, Begini Modusnya

Muhammad Taufiq Jum'at, 30 Juli 2021 | 09:59 WIB

Calo Donor Darah Plasma di Tuban Gentayangan, Begini Modusnya
Ilustrasi pendonor plasma konvalesen - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Kasus Covid-19 di Kabupaten Tuban Jawa Timur melonjak tinggi. Hal ini membuat permintaan plasma konvalesen meningkat. Hal ini dimanfaatkan oleh para calo.

SuaraJatim.id - Kasus Covid-19 di Kabupaten Tuban Jawa Timur melonjak tinggi. Hal ini membuat permintaan plasma konvalesen meningkat. Hal ini dimanfaatkan oleh para calo.

Penyebab ini semua lantaran antrean panjang para pencari donor plasma di Palang Merah Indonesia (PMI). Saking paniknya pasien yang terpapar agar memperoleh plasma konvalesen, masyarakat langsung membuat postingan di sosial media untuk mencari pendonor.

Namun, bukan mendapatkan pendonor justru dimanfaatkan oleh orang yang tidak bertanggung jawab atau calo hingga penipuan.

Humas PMI Tuban, Sarju Efendi mengungkapkan, calo memanfaatkan keluarga pasien Covid-19 yang sudah panik dan bingung mencari pendonor plasma konvalesen.

Baca Juga: Hati-hati! Di Jatim Lagi Heboh Penipuan Berkedok Donor Plasma Konvalesen, Harga Rp 20 Juta

Para calon ini banyak yang memberikan kontak person yang bisa dihubungi langsung. Mereka juga mengaku bisa berkoordinasi dengan PMI padahal sebenarnya mereka melakukan penipuan.

"Calo tersebut menghubungi keluarga pasien, mengatakan bisa membantu mendapatkan plasma secara cepat. Dengan alasan dia bisa koordinasi dengan petugas PMI," kata Sarju Efendi dikutip dari suaraindonesia.co.id, jejaring media suara.com, Kamis (29/7/2021).

Kemudian, si calo juga berjanji akan meminta mempertemukan di suatu tempat. Namun, sebelum itu, keluarga diminta untuk memberikan sejumlah uang yang di transfer ke calo sebagai DP.

"Ini barusan saya Alami juga, saya dapat telpon dari keluarga pasien berinisial X yang di Rawat di RS Surabaya mengatakan jika dihubungi nomer baru mengatasnamakan calon pendonor plasma atas nama Y yang sudah ambil sampel dan cek titer antibodi di PMI Tuban," kata Sarju.

Lanjut, pendonor Y tesebut siap donor plasma untuk pasien X, dan meminta imbalan uang karena sudah cek titer dan ambil sampel di PMI untuk keluarganya si pasien X tersebut.

Baca Juga: INFOGRAFIS: Terapi Plasma Konvalesen untuk Pasien Covid-19

"Untung saja, hari ini keluarga pasien X konfirmasi ke PMI Tuban. Bertanya apakah ada calon pendonor atas nama Y yang sudah ambil sampel? langsung saya jawab gak ada. Lalu, keluarga tersebut bilang berarti pihaknya ditipu," ucap dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait