alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hati-hati! Di Jatim Lagi Heboh Penipuan Berkedok Donor Plasma Konvalesen, Harga Rp 20 Juta

Muhammad Taufiq Kamis, 29 Juli 2021 | 10:22 WIB

Hati-hati! Di Jatim Lagi Heboh Penipuan Berkedok Donor Plasma Konvalesen, Harga Rp 20 Juta
Ilustrasi Plasma Konvalesen [Suara.com/Alfian Winanto]

Peringatan ini disampaikan Palang Merah Indonesia (PMI) Jawa Timur. Mereka meminta warga Jatim berhati-hati sebab ada laporan penipuan berkedok donor plasma konvalesen.

SuaraJatim.id - Peringatan ini disampaikan Palang Merah Indonesia (PMI) Jawa Timur. Mereka meminta warga Jatim berhati-hati sebab ada laporan penipuan berkedok pendonor plasma konvalesen.

Indikasi ini muncul lantaran si pendonor kemudian meminta sejumlah uang untuk ditransfer. Hal ini disampaikan Sekretaris PMI Provinsi Jatim, dr Edi Purwinarto. Ia berpesan kepada masyarakat yang membutuhkan plasma konvalesen, untuk menghubungi UDD PMI.

Ia juga meminta warga agar tidak langsung berhubungan dengan calon pendonor. Lebih baik menghubungi PMI lebih dulu sebab ada laporan kasus penipuan tersebut.

"Mohon maaf, terakhir ini ada informasi ternyata menjadi ajang bisnis. Inilah yang barangkali menyimpang dari misi kemanusiaan. Bahkan ada terjadi yang kita terima, ada penipuan sudah ditransfer terus kemudian pendonor tidak ada," ujar Edi, Rabu (28/7/2021).

Baca Juga: Pasien Covid Melandai, Alhamdulillah Ruang Isolasi RSUD Dr Soetomo Surabaya Mulai Lengang

Di sini ia mengimbau agar masyarakat lebih tenang jika membutuhkan donor plasma konvaselen. "Saya berharap pada masyarakat yang membutuhkan melalui RS terus ke UDD, biar aman," ujarnya.

Penipuan tersebut terjadi disaat beberapa orang yang membutuhkan plasma, sehingga tak ragu-ragu berani mentransfer sejumlah uang, sebelum bertemu pendonor.

"Kemarin informasi dari Sidoarjo. Yang membutuhkan Sudah transfer plasma konvalesen. Tidak disebut nominalnya. Harus langsung ke PMI. Saya mendengar laporan dr sidoarjo. Sementara Sidoarjo, ini kan yang diketahui yang terungkap. Calo juga termasuk," katanya.

Ia juga menerima pesan berisi brosur tawaran palasma konvalesen. Harga yang ditawarkan pun fantastis, bahkan menyentuh hingga Rp 20 juta.

"Tempo hari, saya juga membaca ada tawaran Rp 20 juga satu kantong PK (plasma konvalesen), ditawari lewat brosur. Tapi sudah saya hapus," ujarnya.

Baca Juga: Info Terbaru Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Covid-19 Gratis di Jatim

Untuk modus penipuan plasma konvalesen, Edi mengatakan, biasanya penipu memanfaatkan dari media sosial. Sebab, saat ini banyak yang membutuhkan plasma konvalesen dan mengatakannya di sosmed, hal itu pun menjadi peluang untuk penipu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait