alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mahasiswa Minta Kapolres Bangkalan Mundur, Banyak Kasus Mandeg

Muhammad Taufiq Rabu, 27 Oktober 2021 | 20:19 WIB

Mahasiswa Minta Kapolres Bangkalan Mundur, Banyak Kasus Mandeg
Demo mahasiswa di Bangkalan [Foto: Beritajatim]

Kapolres Bangkalan AKBP Alith Alarino didemo oleh aliansi BEM se-Kabupaten Bangkalan. Mereka mendesak kapolres mundur dari jabatannya.

SuaraJatim.id - Kapolres Bangkalan AKBP Alith Alarino didemo oleh aliansi BEM se-Kabupaten Bangkalan. Mereka mendesak kapolres mundur dari jabatannya.

Para mahasiswa ini melakukan demo ke Mapolres setempat, Rabu (27/10/2021). Para mahasiswa ini menggeruduk markas polisi itu sambil membentang berbagai poster.

Dijelaskan aksi, Faiq, di masa kepemimpinan AKBP Alith Alarino penegakan hukum di Bangkalan melemah. Hal itu terbukti dari banyaknya tunggakan kasus di Bangkalan yang belum terselesaikan.

"Salah satu kasus yang belum bisa diungkap sampai sekarang yaitu kasus pencurian emas di Klampis yang terjadi tanggal 7 April 2021 sampai saat ini belum juga berhasil diungkapkan," katanya, seperti dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com.

Baca Juga: Bencana Akibat Cuaca Ekstrem Mengintai Bangkalan

"Sehingga kami menilai kinerja Polres Bangkalan merosot dan kami meminta Kapolres dan Kasatreskrim mundur karena dianggap tidak mampu menyelesaikan kasus-kasus yang ada di Bangkalan," ujarnya.

Tak sampai di situ, beberapa kasus lain yakni kasus pencurian kabel Penerangan Jalan Umum (PJU) dianggap dibiarkan dan saat ini belum terungkap, kasus penganiayaan di kecamatan Sepulu juga telah bergulir 5 bulan.

"Anehnya lagi, korban pembacokan di Klobungan dianggap sebagai laka lantas. Padahal dari hasil pemeriksaan rumah sakit, luka pada tubuh korban akibat penganiayaan," jelasnya.

Tak hanya kasus di masa kepemimpinan dirinya, juga terdapat kasus sebelumnya yang bertahun-tahun mengendap, yakni kasus penembakan kepada Mathur Husyairi yang pada saat itu ia lantang meneriakkan kasus korupsi di Bangkalan. Namun, kasus tersebut mandek tidak pernah diupdate kembali.

"Selain berbagai kasus itu, saat ini keamanan di sekitar kampus UTM juga dipertanyakan. Sebab, pos penjagaan di beberapa titik TKP pembegalan sering tidak terdapat petugas keamanan," ujarnya,

Baca Juga: 2 Kakek Pembakar Terduga Maling Bangkalan Ditangkap, Satu Berperan Mengikat Satu Membakar

Menanggapi hal tersebut, Kapolres Bangkalan mengaku akan memberikan rilis update data kasus yang diminta oleh pendemo selama 5 hari kedepan. Ia juga berkomitmen akan meningkatkan kinerja Polres dan polsek jajaran.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait