facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hari Ketujuh Bencana Erupsi Semeru, Dua Jenazah dan Satu Bagian Tubuh Teridentifikasi

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Jum'at, 10 Desember 2021 | 18:18 WIB

Hari Ketujuh Bencana Erupsi Semeru, Dua Jenazah dan Satu Bagian Tubuh Teridentifikasi
Tim DVI Polri menggelar konferensi pers terkait pekembangan identifikasi korban bencana Gunung Semeru di RSUD dr Haryoto Lumajang, Jawa Timur, Jumat (10/12/2021) sore. [ANTARA/HO-Polres Lumajang]

Tim DVI Polri melaporkan perkembangan proses identifikasi jenazah korban bencana erupsi Semeru, Jumat (10/12/2021).

SuaraJatim.id - DVI Polri melaporkan perkembangan identifikasi jenazah korban bencana erupsi Gunung Semeru di RSUD dr Haryoto Lumajang, Jumat (10/12/2021). Hasilnya, ada dua jenazah dan satu bagian tubuh teridentifikasi.

Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penum) Mabes Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan mengatakan, tim DVI berhasil mengidentifikasi dua jenazah, sehingga kini menjadi 25 jenazah yang teridentifikasi dari total 35 jenazah yang masuk ke posko tim DVI di RSUD dr Haryoto Lumajang.

Tim Inafis, lanjut dia, juga berhasil mengidentifikasi satu bagian tubuh yang ditemukan oleh tim evakuasi. Bagian tubuh yang dimaksud, yakni berupa kuku atau kulit dari bagian tangan.

"Secara keseluruhan hingga 10 Desember 2021 tercatat 25 jenazah dan satu bagian tubuh yang sudah teridentifikasi oleh Tim DVI dan Inafis," sambungnya.

Baca Juga: Sholat Jumat Pertama Pasca Bencana Erupsi Gunung Semeru di Lumajang

Tim DVI Polri telah mengidentifikasi 25 jenazah dari sebanyak 38 kantong jenazah yang diterima. Selain itu Tim DVI juga menerima tiga kantong berisi bagian tubuh korban erupsi Gunung Semeru.

"Sehingga masih ada 10 jenazah dan dua bagian tubuh yang belum teridentifikasi. Untuk jenis kelamin 10 jenazah yang belum teridentifikasi sudah diketahui yakni sembilan jenazah laki-laki dan satu jenazah perempuan," ujarnya.

Sementara, Kabid Dokkes Polda Jatim Kombes Pol dr Erwin Zainul Hakim mengatakan, dua jenazah yang sudah teridentifikasi, yakni Andra Hanan Bin Edi Prabowo berusia 7 tahun, berjenis kelamin laki-laki, dengan alamat Dusun Curah Kobokan, Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo.

"Kemudian jenazah yang kedua yakni Djumat berusia 50 tahun, warga Dusun Curah Kobokan, Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo. Dua jenazah teridentifikasi berkat dukungan semua pihak," katanya.

Kepala Pusat (Kapus) Inavis Polri Brigjen Pol Mashudi menambahkan, bahwa bagian tubuh yang teridentifikasi tersebut milik korban Bawon Priono yang telah meninggal, beberapa hari lalu.

Baca Juga: Halau Masyarakat, Jalur Berbahaya Aliran Erupsi Semeru Terpasang Garis Polisi

"Kami yakini bahwa bagian tubuh yang masuk ke posko kemarin dan setelah dilakukan perbabdingan secara manual yakni bagian tubuh itu milik saudara Bawon Priono," tuturnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait