facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hasil Investigasi KNKT: Sopir Bus PO Ardiansyah Tertidur Lelap

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Rabu, 18 Mei 2022 | 18:26 WIB

Hasil Investigasi KNKT: Sopir Bus PO Ardiansyah Tertidur Lelap
Ketua Sub Komite LLAJ KNKT Ahmad Wildan saat ditemui di Mapolresta Mojokerto. [SuaraJatim/Zen Arifin]

Investigasi KNKT, Sopir Bus Maut di Tol Sumo Alami Deep Sleep Sebelum Tabrakan

SuaraJatim.id - Sederet fakta baru ditemukan dalam peristiwa kecelakaan maut bus pariwisata di KM 712.400 A, Tol Surabaya-Mojokerto (Sumo). Salah satunya pengemudi bus PO Ardiansyah terindikasi mengalami deep sleep atau tidur nyenyak saat mengemudikan bus.

Fakta itu berdasar hasil investigasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). Selama dua hari ini, tim telah melakukan investigasi peristiwa kecelakaan bus yang mengangkut rombongan warga kelurahan Benowo, Kecamatan Pakal, Kota Surabaya, pada Senin (16/5/2022) lalu.

"Ada beberapa fakta-fakta yang kami temukan, salah satunya penyebab kecelakaan ini lebih pada faktor human. Jadi human ini terpicu dari mereka (sopir) lelah, mengantuk," kata Ketua Sub Komite LLAJ KNKT Ahmad Wildan saat ditemui di Mapolresta Mojokerto, Rabu (18/5/2023).

Disampaikan Wildan, dari hasil temuan di lokasi kecelakaan dan pemeriksaan yang dilakukannya terhadap Ade Firmansyah (29) pengemudi bus saat kecelakaan terjadi, Ade mengalami kelelahan. Akibatnya Ade tertidur pulas saat mengemudi hingga menyebabkan kecelakaan yang merenggut 14 orang penumpang itu.

Baca Juga: Pemindahan Ibu dan Anak Korban Kecelakaan Bus PO Ardiansyah ke Surabaya

"Kalau micro sleep digedor saja dia (sopir) bangun, dalam sepersekian detik dia bangun, namanya micro sleep jadi tidur sesaat, kalau ini deep sleep. Kenapa kita katakan deep sleep, dia itu mepet guardrail sampai nabrak beton sampai bannya robek itu tidak sadar. Dia (Ade) baru sadar setelah menabrak (tiang) VMS itu," ungkap Wildan.

Berdasarkan keterangan yang disampaikan kepada tim KNKT, Ade sempat tertidur kurun waktu 2 menit sebelum bus yang dikemudikannya menabrak tiang VMS. Keterangan Ade ini, sesuai dengan temuan investigasi yang dilakukan tim KNKT di sekitar KM 712.400 A yang menjadi lokasi kecelakaan bus.

Di antaranya tidak adanya skid Mark atau jejak bekas pengereman, kemudian adanya bekas serempetan di guardrail sepanjang 100 meter dari titik tabrakan. Selain itu juga ada beton pembatas yang pecah akibat tertabrak hingga membuat ban bus meletus, serta pondasi cor beton tiang VMS yang roboh akibat ditabrak bus.

"Dari temuan di jalan, kita meyakini pengemudi tidak sadar, ini kalau tidak pingsan, serangan jantung ya dia tidur lelap. Tadi kita pastikan ternyata dia (sopir) tidur lelap," jelas Wildan.

Selain itu, kata Wildan tim KNKT juga menemukan faktor yang dianggap sebagai kunci penyebab kecelakaan ini. Yakni durasi waktu perjalanan wisata rombongan bus maut ini, yakni berangkat pada Sabtu (14/5) malam hingga saat peristiwa terjadi pada Senin (16/5) pagi sekira pukul 06.20 WIB yang menurutnya sangat padat.

Baca Juga: Update Kasus Kecelakaan Bus PO Ardiansyah, Hasil Tes Urine Sopir Ada Sesuatu yang Aktif

"Selama di jalan dia (Ade) duduk di kendaraan di kursi yang kecil, kalau dia tidur, dia hanya tidur ayam, tidak bisa dilelapkan. Kemudian pada saat bus itu berhenti kewajiban kenek itu menjaga bus dia tidak boleh ikut tidur, pengemudinya kan tidur. Kenek itu jaga bus, artinya dia tidak efektif dalam beristirahat," jelas Wildan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait