Ada Sosok Cantik Holifah di Balik Suami Gadai Istri Rp 250 Juta di Lumajang

Bangun Santoso
Ada Sosok Cantik Holifah di Balik Suami Gadai Istri Rp 250 Juta di Lumajang
Polisi menunjukkan foto-foto yang disebut bernama Holifah di kasus pembunuhan sekaligus istri digadai suami Rp 250 juta di Lumajang. (Suara.com/Achmad Ali)

Demi memikat hati Hartono, Hori mengirimkan sejumlah foto perempuan cantik yang disebutnya bernama Holifah

Suara.com - Fakta baru kasus pembunuhan dan istri digadai suami Rp 250 juta kembali terungkap oleh Polres Lumajang, Jawa Timur. Belakangan diketahui, Hori (43) menawarkan perempuan cantik demi mendapatkan uang pinjaman dari Hartono (40).

Kapolres Lumajang, AKBP Muhammad Arsal Sahban mengatakan, ternyata untuk bisa mendapatkan pinjaman uang Rp 250 juta, Hori sempat menawarkan seorang perempuan yang disebutnya bernama Holifah dan diakuinya sebagai adik iparnya.

Perempuan itu ditawarkan untuk memikat hati Hartono agar mau meminjamkan uang kepada Hori.

Cerita bermula saat 2017 lalu, kala itu Hori menelpon Hartono yang saat itu bekerja sebagai TKI di Malaysia dengan maksud menawarkan bisnis tambak udang windu yang bertempat di Banyuwangi, Jawa Timur.

Meski tinggal satu kampung di Desa Sombo, Kecamatan Gucialit Lumajang, Hartono tak mudah percaya kepada Hori dengan janji-janji bisnis itu. Karena janjinya tak dipercaya, Hori memutar otak. Dia berinisiatif menawarkan seorang perempuan yang disebutnya bernama Holifah.

"Hori bilang ke Hartono, katanya ada perempuan pemilik tambak udang yang suka padanya. Namanya Holifah," ungkap Kapolres Lumajang, AKBP Muhammad Arsal Sahban, Sabtu (15/6/2019).

Demi meyakinkan Hartono, Hori kemudian mengirimkan foto-foto Holifah. Melihat wajah cantik Holifah, Hartono pun tertarik. Seketika, hubungan antara Hartono dengan Holifah semakin dekat, terutama melalui telepon.

"Hubungan mulai intensif melalui telepon. Kata-kata mesra, sampai sayang terucap dalam percakapan itu," katanya Arsal.

Sosok Palsu

Kapolres Lumajang, AKBP Muhammad Arsal Sahban menunjukkan foto-foto perempuan yang disebut bernama Holifah di kasus istri digadai suami di Lumajang. (Suara.com/Achmad Ali)
Kapolres Lumajang, AKBP Muhammad Arsal Sahban menunjukkan foto-foto perempuan yang disebut bernama Holifah di kasus istri digadai suami di Lumajang. (Suara.com/Achmad Ali)

Ternyata, sosok Holifah adalah karangan Hori. Ia sengaja mengelabui Hartono. Ternyata, perempuan yang dinamakan Holifah sebagai pemilik tambak udang adalah Lasmini (34), istri Hori sendiri.

Hartono akhirnya menyanggupi kebutuhan uang sesuai permintaan Hori. Secara bertahap, Hartono mentransfer sejumlah uang ke Hori hingga menumpuk mencapai Rp 250 juta.

Ditanya terkait hal itu, Lasmini tak menyangkal. Dia mengakui jika perempuan bernama Holifah, yang disebut sebagai perempuan cantik si pemilik tambak udang adalah dirinya.

"Saya disuruh Hori untuk menjadi Holifah. Saya telpon hampir setiap hari, selama dua tahun," ungkap Lasmini.

Meski demikian, Hori tetap mengelak. Kepada polisi ia mengaku tidak ada penipuan. Menurut dia, perempuan bernama Holifah itu memang ada, namun sudah meninggal.

"Holifah itu ada. Dia bekerja di tambak udang di Banyuwangi. Tapi dia sekarang sudah meninggal," kata Hori.

Dari kasus per kasus yang mulai terkuak, Kapolres Lumajang berjanji akan terus menelusuri kebenarannya.

"Kita akan telusuri kebenarannya. Banyak pengakuam yang berubah-ubah. Hori sebelumnya juga pernah bilang kalau uangnya untuk bisnis udang. Belakangan dia kembali bilang, kalau uangnya untuk bisnis ayam aduan," ujar Kapolres Lumajang AKBP Muhammad Arsal Sahban.

Kontributor : Achmad Ali

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS