Suhu di Bawah Nol Derajat Celsius, Animo Pendaki Gunung Semeru Tetap Tinggi

Chandra Iswinarno
Suhu di Bawah Nol Derajat Celsius, Animo Pendaki Gunung Semeru Tetap Tinggi
Suhu Dingin di Jalur Pendakian Semeru menyebabkan ada fenomena embun es. [Berita Jatim]

Dinginnya suhu dan terjadinya embun es di pagi hari, saat suhu mencapai minus telah diantisipasi para pendaki.

Suara.com - Suhu Gunung Semeru yang berada di bawah nol derajat celsius tak menyurutkan para pendaki untuk melakukan pendakian gunung tertinggi di Pulau Jawa tersebut.

Bahkan, pada saat suhu ekstrem melanda gunung tersebut justru, sebagian besar pendaki yang didominasi mahasiswa dan pelajar, bertambah antusias.

"Pendakian malah meningkat," kata Kepala Seksi TNBTS II Wilayah Senduro, Lintang Anggraehi kepada Beritajatim.com - jaringan Suara.com pada Kamis (4/7/2019).

Dikemukakan Lintang, dinginnya suhu dan terjadinya embun es di pagi hari, saat suhu mencapai minus, di sejumlah kawasan seperti Ranu Pani, Ranu Kumbolo dan Ranu Regulo telah diantisipasi para pendaki.

"Saya melihatnya, dikarenakan liburan sekolah dan kuliah," paparnya.

Untuk diketahui, pendakian ke Gunung Semeru hanya membuka pendaftaran melalui website Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS). Sehingga, para pendaki tidak bisa datang langsung dan mendaki ke Gunung Semeru.

Batasan jumlah pendaki setiap hari hanya 600 orang. Pada musim seperti saat ini, kuota pendakian sudah penuh sehingga tidak bisa mendaftar langsung ke kantor TNBTS dan Pos Pendakian Ranu Pani.

"Apalagi surat keterangan sehat harus H-1 pendakian saat berada di Ranu Pani," jelasnya.

Hingga saat ini, Gunung Semeru menjadi salah satu destinasi wisata alam anak muda yang ingin mengisi waktu liburannya. Fenomena tersebut, tentunya tidak bisa dilepaskan dari 'booming' Film 5cm di tahun 2010-an.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS