alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

5 Tempat di Surabaya Ini Rawan Corona, Warga Bandel Enggan Bermasker

Bangun Santoso Minggu, 03 Mei 2020 | 18:31 WIB

5 Tempat di Surabaya Ini Rawan Corona, Warga Bandel Enggan Bermasker
Suasana Kampung Wonocolo, Surabaya yang menjadi sentral berburu takjil, masih ada saja warga yang tak menggunakan masker. (Suara.com/Achmad Ali)

Masih banyak tempat di Surabaya menjadi ajang berkumpul warga meski sudah diterapkan PSBB

SuaraJatim.id - Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB di Surabaya, ternyata masih belum mampu menyadarkan warganya akan bahaya virus corona (Covid-19). Buktinya, masih banyak tempat-tempat di Kota Pahlawan itu yang masih menjadi tempat berkumpulnya orang.

Data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 per tanggal 2 Mei 2020, Surabaya menduduki peringkat pertama se Jawa Timur dengan 495 orang dinyatakan positif corona, 84 sembuh dan 67 meninggal.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyebut, angka tersebut lebih tinggi dari Kota Bandung yang berjumlah 189 kasus, Depok 73 kasus, dan Bogor 83 kasus.

"Jadi angka kasus Covid-19 di Surabaya ini tinggi sekali dibanding Bandung, Depok, dan Bogor," ujar Khofifah di Mapolrestabes Surabaya, Sabtu (2/5/2020) malam.

Baca Juga: Ada Pedagang Tewas Positif Corona, Pasar Jojoran I Surabaya Ditutup 14 Hari

Untuk itu, Khofifah meminta warga Jatim, khususnya Surabaya, tidak menganggap enteng penyebaran Covid-19.

"Penyebaran virus ini sangat masif sekali, jangan anggap remeh, jangan anggap enteng," ucap Khofifah menambahkan.

Hasil pantaun Suara.com di Surabaya, setidaknya ada lima tempat yang rawan menjadi tempat penyebaran virus corona karena kerap dijadikan tempat warga berkumpul.

Di antaranya adalah warung kopi, penjual takjil dadakan, warung atau rumah makan, pembagian sembako gratis dan musala yang masih mengadakan salat berjemaah tanpa mengindahkan protokol kesehatan terkait virus corona.

Di daerah Wonocolo Surabaya misalnya, warung kopi hingga penjual takjil dadakan masih menjadi sentral berkerumunnya orang tanpa mengindahkan jarak fisik (physical distancing) seperti anjuran pemerintah.

Baca Juga: Nongkrong di Warkop Gresik saat PSBB Surabaya Raya, Langsung Positif Corona

Kesadaran menggunakan masker pun masih banyak diabaikan warga setempat. Tak sedikit warga yang hendak membeli makanan untuk persiapan berbuka puasa tidak mengenakan masker. Entah lupa atau enggan memakai masker.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait