Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Konvoi Suporter Persatu Tuban Dibubarkan Polisi, Tapi Datang Lagi dan Lagi

Muhammad Taufiq Minggu, 18 Oktober 2020 | 11:20 WIB

Konvoi Suporter Persatu Tuban Dibubarkan Polisi, Tapi Datang Lagi dan Lagi
Rombongan suporter klub Persatu Tuban saat dibubarkan polisi (Foto: Beritajatim)

Awalnya mereka hanya tampak beberapa orang saja. Namun semakin malam ternyata jumlah mereka semakin banyak.

SuaraJatim.id - Namanya juga suporter. Dububarkan susah. Ketika satu kelompok suporter pulang, rombongan suporter lain malah datang lagi. Bisa ditebak, lagi-lagi polisi dibuat sibuk membubarkan mereka, Sabtu (17/10/2020) malam.

Sabtu malam tadi memang tepat perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Persatuan Sepakbol Tuban (Persatu) yang ke-75. Ratusan Ronggomania--sebutan untuk suporter Persatu-- itu hendak melakukan longmarch.

Namun rencana mereka segera dibubarkan polisi lantaran tanpa memiliki izin. Selain itu, sampai dengan saat ini Pandemi Covid-19 masih belum berakhir. Selanjutnya petugas kepolisian mengumpulkan para suporter yang sudah mulai berkumpul di kawasan rest area Tuban itu.

Awalnya mereka hanya tampak beberapa orang saja. Namun semakin malam ternyata jumlah mereka semakin banyak. Mereka datang dari berbagai kecamatan di Kabupaten Tuban.

"Saya tahunya dari medsos, katanya mau ada acara Ronggomania," ujar salah satu suporter yang berada di rest area kepada beritajatim.com, jejaring media suara.com, Minggu (18/10/2020).

Ratusan suporter Ronggomania itu kemudian dikumpulkan di parkiran rest area tersebut. Selanjutnya petugas kepolisian mengimbau kepada para suporter itu untuk segera membubarkan diri dan tidak melakukan kegiatan konvoi atau arak-arakan di jalan raya.

“Karena kegiatan ini tidak berizin dan saat ini masih dalam masa Pandemi. Saya minta kepada adik-adik semua untuk tidak melakukan arak-arakan. Saya minta untuk pulang ke wilayah masing-masing,” terang Kompol Budi Santoso, Kabag Ops Polres Tuban yang menghimbau para suporter untuk membubarkan diri.

Sebelum dibubarkan, petugas dari Polres Tuban memberi kesempatan kepada para suporter untuk berdoa bersama sebagai bentuk dukungan terhadap Persatu.

Selanjutnya setelah menyanyikam yel-yel kemudian mereka langsung diminta untuk membubarkan diri.

“Saya melihat ini sudah pakai masker semua. Saat ini masih dalam masa Pandemi Covid-19, jangan sampai setelah mengelar acara kumpul-kumpul, pulangnya justru membawa virus. Nanti kasihan para orangtua kalian di rumah,” paparnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait